Bersuamikan PhD “biasa”

Bulan Mei tanggal 1 kemarin ini adalah hari pertama Ayah Kyoko mengawali hari sbg mahasiswa postdoc. Setelah 5,5 tahun menjalani hari sebagai anggota Nobuhara Lab, sekarang Ayah Kyoko menjadi paling tua di Ukita Lab.

Ayah Kyoko sendiri tdk pernah terfikirkan bahwa perjalanannya akan sejauh ini. Lebih jauh dari perjalanan hijrah ke UI dari Palembang saat 2005 silam. Ayah Kyoko srng menganggap dirinya adlh orang yg biasa, kadang malah teramat biasa. Sebagai kawan hidup 24 jam, Gw pun ikut terhanyut ke dalam cara “orang biasa” ini menghadapi kehidupan S3 nya yg “biasa”.

Ayah Kyoko menghadapi conference dgn cara yg biasa. Gw nampaknya jarang melihat beliau kurang tidur menuju hari presentasi, bahkan terkadang gemas ketika mendengar beliau berkata “Waduh, mas belum selesai nih padahal besok harus dikumpul”. Tp anehnya, Ayah Kyoko pernah mendapatkan Best Paper dgn proses pengerjaan yg terlihat “sederhana”. Sederhana di mata yang ga ngerti keilmuan doi sama sekali.

Gw kaget kok bisa ya seperti itu, tp Gw yakin Ayah Kyoko lebih kaget lagi.

Ayah Kyoko mengakhiri studinya di Jepang dgn hal yg amat sangat Gw inginkan: berfoto senyum bahagia bersama Sensei dan mendapatkan penghargaan salah satu mahasiswa berprestasi jurusan.

Sesungguhnya, Gw sangat penasaran dgn apa yg terjadi. Kenapa perjalanan studi beliau jauh beda dgn pengalaman S2 Gw, yg kalo dijadiin trilogi nya Fearstreet mngkn bisa best seller. Setelah gue renungi dalam-dalam, sedalam kalau ibu2 catering lagi ngegodok rendang porsi 1000 orang, gue mendapatkan beberapa poin pelajaran:

Allah Menganugerahi suami Gw, sensei yg mempunyai “metode” yg sesuai dengan suami gw. Beliau ogah di “supervisi” terlalu detil dan suka diberi ruang kebebasan. Maka, Sensei nya pun memberikan yg dibutuhkan.

Ayah Kyoko ternyata suka diam-diam begadang tp membiarkan “begadang” nya cukup dia yg rasakan. Beda dgn Gw, yg habis begadang agak lebay dan seenggaknya membiarkan salah satu lapak sosmed tau. Terkadang Ayah Kyoko ngomong juga sih kalau misalnya tiba-tiba gue minta tolong beliau mencuci sesuatu, mungkin karena terlalu ngantuk. sori yah hihi

Ayah Kyoko mngkn mengerjakan suatu tugas dgn waktu yg tdk lama, tp ketika fokus maka tidak ada yg bisa mengganggunya. Mngkn kecuali footy.room, beda dgn Gw yg jumlah New Tab bertambah dengan cepat seiring makin lama pengerjaan tugas. Ini serius.

Ayah Kyoko bukannya tidak pernah gagal atau tidak pernah mengalami hal-hal yang tidak mengenakkan selama S3, namun Ayah Kyoko nampaknya lebih suka berkata bahwa apa yang dia hadapi tidak apa-apa dibandingkan orang lain. Padahal, kalau termasuk manusia versi “baper” kayak gue misal, bisa aja kita selalu punya alasan untuk terlihat menyedihkan kali yah.

Ayah Kyoko, selamat menikmati masa post-doctoral sebelum kita balik ke Indonesia insya Allah untuk bertemu dengan “perang” yang sebenernya. Insya Allah akan banyak hal yang bisa kita lakukan di Jepang sebelum pulang , aamiin!

Ayah1Ayah2Ayah3

 

 

広告

Bersuamikan PhD “biasa”」への2件のフィードバック

  1. kyokoooooo..
    smngt terus DHK!

    bener dit, tipikal suami kita idem sih, haha..
    pdhl klo istrinya baru begadang sekali aja langsung di apdet di instastory.. wanita oh wanita..

    • HAHAHAAHHHAHA semangattt juga buat Tim Ibu Riska Pak Yudan dan Ikkyuu Gantenggg, bener yah kenapa sih cowok bisa kayak gitu membingungkan -_-, terkadang gue pengen pinjem jiwa ceweknya buat sehari biar hidup ringan hahaha

コメントを残す

以下に詳細を記入するか、アイコンをクリックしてログインしてください。

WordPress.com ロゴ

WordPress.com アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

Twitter 画像

Twitter アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

Facebook の写真

Facebook アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

Google+ フォト

Google+ アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

%s と連携中