Ketika DHK Ke Tokyo, Maka..

投稿者: superanindita

I. Maka heboh lah isi tas gue (dengan bukan barang-barang gue) wkwkwk. Di poin ini gue akan perlihatkan apa isi tas gue kalau mau berpergian bersama bocah Kyok0-chan yang sekarang hobi ke dapur dan ngambilin panci dan sapu.

PicsArt_04-01-06.52.42

Ini adalah penampakan tas gue yang di dalamnya ada beberapa tas kecil. Selain bawa tas backpack jansport yang enak banget dipakai (strap nya ga bikin sakit punggung sih menurut gue), gue juga bawa baby carrier merek Aprica (terimakasih banyak FKMIT dan PPI Ibaraki <3), dan juga selimut untuk dipakai di luar baby carrier.

Kenapa bawa selimut? karena kalau lagi musim dingin >> semi, anginnya luar biasa banget. gue pernah ga bawa selimut dan cuman pake baby carrier ujung2nya si Kyoko malah masuk angin. jadi harus bawa selimut tebel juga. betewe selimut tebel ini beli di Indonesia, tepatnya dibeliin oleh sohib untuk hadiah lahiran, terimakasih fira.

penampakan gue kalau ketiga benda di atas itu dipake kira2 kayak marshmallow tapi ga putih:

PicsArt_03-31-08.28.21

Sebenernya gue itu juga terkadang bawa stroller supaya kami berdua pasangan di atas 25 tahun ini ga bengkek (bengkek itu maksudnya capek tulang gitu lho), namun, apa daya, batuta (bayi di bawah 1 tahun) ini susah diprediksi maunya, jadinya ya kadang2 stroller nya ga dipake.

Oke, lanjut kita bahas apa aja yang gue persiapkan kalau bawa bocah pergi ke Tokyo. selanjutnya ini nih:

Gue suka membagi kumpulan barang ke dalam  tas2 kecil. Tas2 kecil nya harganya murah lho btw, gue suka beli di 3 coins tapi yang biru donker itu adalah kain Shibori yang gue beli di Arimatsu Shibori Matsuri, simpel supaya gue inget kalau riset S2 gue tentang kain itu. Kalau mau nitip kasih tau aja ya, kali2 gitu tertarik sis.

Gue bawa alas ganti popok yang pengen gue buang gegara ada bekas2 kuning sulit hilang yang bikin gue geli2 pusing. Selain itu gue taro juga tissue basah kali2 butuh cepat kalau Kyoko tiba2 buang air tanpa komando.

Ada dua resleting di tas bagian depan, yang ukuran medium biasanya dijadikan tempat buku dan satu boneka, penghibur buat kyoko kalau lagi bete di kereta atau di tempat yang mengharuskan dia berada di tengah-tengah forum orang banyak (ceritanya anak gue itu low profile gitu ga suka jadi pusat perhatian wkkw-idih)

Di resleting mini paling depan, biasanya gue taro tissue basah yang fungsinya beda sama tisu basah warna merah yang ada di gambar kiri. yang kiri itu kan khusus bersihin pantat sih ya sebenernya (yang kadang2 gue pake buat bersihin segala macem kotoran di rumah wakakak-sori kyoko) tapi tisu yang berbungkus abu2 metalik itu fungsi nya untuk bersihin sisa makanan dan tangan si kyoko kalau berantakan megang sesuatu atau abis makan.

Intinya: Intinya gue ga tau apa sebenernya bedanya. mungkin gue korban promosi

PicsArt_04-01-07.01.22

Selanjutnya kita bahas apa yang ada di setiap tas2 kecil yang sori banget gue bukan tipe2 beberes sebelum difoto jadi gue keluarkan dalam keadaan apa adanya wakakakak.

  1. Yang paling kiri itu isinya adalah baju ganti, karena lagi musim dingin berangin gue selalu bawa cardigan juga supaya lapisannya jadi rada tebel aja. kalau bepergian lebih jauh dan lebih lama, jelas baju gantinya lebih banyak (ini sih ga usah lu sebut udah ngerti dit)
  2. yang di tengah ini isinya adalah amat penting, peralatan ganti popok yang biasanya gue taro lokasinya paling mudah terjangkau di antara bundelan yang lain. Karena kalau misalnya mau ganti popok itu kan rasanya kayak mau perang alias jaga-jaga si kyoko kesel karena harus ganti popok, jadi segala peralatannya harus disiapkan dengan cekatan. Di bundelan ini juga gue taro telon-my baby yang dikasih sama neneknya Kyoko di Palembang. jaga2 dia butuh yang anget-anget di musim yang dingin ga mencekam ini.
  3. Yang paling kanan isinya adalah bibs alas makan, sapu tangan kalau ada yang kotor-kotor dan kaos kaki. pertanyaannya adalah kenapa itu sapu tangan dan kaos kaki harus lebih dari 1? ya biar asik aja gitu kesannya huahha.

PicsArt_04-01-06.56.35

Ini adalah isi lain dan terakhir dari tas gue, dari kiri itu adalah spray baby lotion untuk kulit kering, terutama di musim dingin kayak gini kulit anak gue yang sensitif jadi suka kering2 aneh. Biasanya gue beli earth mama angel baby yang satu set body soap dan body lotion (merek amrik-jenis organik), cuman karena pengen ganti merek dan pengen lebih jepang, huahahhaha akhirnya gue pake produk babybuba-organik yang ternyata lebih mahal sodara2!! Kalau dari segi kualitas kayaknya earth mama lebih bagus yah di kulit anak gue yang sensitif.

Yang di tengah itu adalah nursing cover, beli di amazon seharga 1500 yen dan cuman pernah dicuci sekali selama gue beli, jijik ya. nyaman banget dipakai saat musim dingin dan berangin, tidak nyaman dipake saat musim panas karena anak gue kepanasan. Tapi gue sukaa banget motif nya bunga2nya, jadi ya udah beli aja (impulsif deh).

Yang paling kanan adalah kotak berisi penganan kecil kyoko. Terimakasih Wakodo atas berbagai macam rasa yang kau jual, meski rasa keripik nya kadang kurasa seperti styrofoam, tapi mungkin emang itu yang paling bagus buat bayi yah, ga berasa apa2.

II. Hal kedua yang harus kita lakukan menuju tokyo selain mengisi tas dengan isian yang ga ada hubungannya sama ibunya dan bapaknya adalah menghibur doi di kereta! jadi anak gue itu lebih suka memperhatikan orang daripada memperhatikan pemandangan. Alhasil gue suka takut2 kalau ada orang jepang yang melototin balik anak gue, untungnya sih selama ini baik2 aja. Selanjutnya sis, berhubung doei lagi suka eksplorasi jadinya doei lebih nyaman jejek kaki nya di kereta sambil cari ruang dan kesempatan untuk jalan di kereta yang bergerak yang mana ga mungkin.

Beberapa hal yang sering kita lakukan adalah dengan mengajak dia selfie biar dia ketawa2. Kadang hasilnya sih lebih menakutkan yah daripada menggembirakan, contohnya ini nih:

 

PicsArt_03-31-03.37.28

III. Yang ketika adalah kita harus siap2 olahraga angkat beban berjam-jam. Karena meskipun kita bawa stroller, tiba2 doi bisa protes2 ga mau pake stroller seperti di bawah ini:

PicsArt_03-31-03.39.25

Pake stroller cuman bertahan 10 menit abis itu digendong:

PicsArt_04-03-04.52.47PicsArt_03-31-03.42.00

Berhubung gue ada suatu penyakit yang ga memungkinkan gue menggendong Kyoko lama2, akhirnya biasanya suami gue yang menggendong doi dengan baby carrier (Merk Aprica, gue udah bilang belom? bagus deh bisa dipake dari jaman baru lahir), gue biasanya yang ngedorong stroller nya. semua bawaan tas ditaroh di atas stroller hihi.

Nah karena kalau ke Tokyo kita udah kayak latihan maraton olimpiade (iyah gue sadar gue lebay), akhirnya kita selalu harus nyobain makanan halal yang di Tokyo cyin, mumpung bok lagi di Tokyo!

IV. Restoran halal yang selama sebulan kemaren kita cobain ada dua nih. duhh kenapa yah postingan ini ujung2nya selalu makanan, sori yah. Tapi gimana dong gue ama suami gue emang hobi makan, jadi terima aja yah plis.

Restoran pertama yang kami cobain adalahhh Ramen yang ada di roppongi, yang pernah dibahas disini nih: http://www.halalmedia.jp/archives/1839/chinese-restaurant-ka-ta-ta-ta-halal-menu-roppongi/

PicsArt_04-01-06.41.44PicsArt_04-01-06.50.30

Sori ada gambar brownies dari Liaison Halal Bakery nyasar disitu. ga apa, rasanya enak banget soalnya, kalau kesana mendingan selain beli curry pan nya jangan lupa beli brownies nya juga ya.

Oke, kembali ngebahas Boom! ka tatatata ka tatatata hey boom! (lah ini mah lagu 2NE1), menurut gue pelayanananya ga senyebelin restoran yyang itu tuh yang ada di Kinshic**, cenderung lebih ramah bahkan, tapi suasananya rada ga sesuai ama kepribadian gue (apalah deskripsi ini).

Makanannnya lumayan, mungkin emang bukan selera gue, jadi siapa tau di kalian bisa enak banget. Gyoza nya ga gitu nendang, karage nya juga biasa aja. Ramennya enak, cuman belum sesuai dengan ekspektasi gue karena ternyata rasanya kayak soto ayam dikasih mie. Yah mungkin emang ramen cina kayak gitu, gue nya aja yang katro.

Sebenernya dari beberapa resto sertifikasi halal belum ada yang bener2 wah buat gue dari segi pelayanan maupun rasa. ada sensasi “kejepangan” yang hilang dari beberapa restoran ini.

Tapi ternyata gue salah, ternyata ada satu restoran halal yang bener-bener menampilkan omotenashi nya Jepang. yang ga hanya menawarkan lo makanan halal, tapi juga menawarkan lo sebuah “pengalaman” memakan makanan jepang yang halal.

Keramahan dari mulai masuk sampai keluar restoran membuat lo merasa sangat dihargai sebagai konsumen. Kualitas makanannya juga wahid. Menurut gue, kalau lo ke Jepang, tepatnya ke Tokyo, sempatkan diri lo untuk pergi ke ramen Ouka yang ada di Shinjuku

Ini nih link review dari Halal Media Jepang: http://www.halalmedia.jp/archives/5529/new-halal-ramen-ouka-opens-in-shinjuku/

Eki terdekat adalah Shinjuku Gyoen Mae. Kemarin ini kita kena rejeki nomplok karena lagi hanami di Tokyo sehingga orang ramai banget padat di Kota. sampai-sampai kita mau makan ramen nunggu 1,5 jam siss!

Saking ga mau rugi akhirnya gue mesen mie ukuran XL (untuk yang spicy harganya 1500 untuk yang biasa aja mild harganya 1300). Mie nya enak banget, sup nya itu ada tomat nya, jadi ada sensasi asem seger gitu. Satu set itu artinya lo dapet mie, nasi dan ayam bakar plus telor. Ayam bakar nya enak banget, jadi inget ayam bakar mas mono deket kosan di bandung dulu.

Mie ukuran XL itu cocok banget untuk orang yang dari pagi ga makan bener kayak kita, cuman jangan diulang deh wwkkw. Abis makan, kalau beruntung kita bakal dikasih dessert ubi sakura, enak banget si Kyoko suka. dan sebelum pulang kita akan disuguhi teh khas mereka, rasanya kayak obat batuk tapi ga berasa. enak sih tapi lucu.

PicsArt_04-03-04.54.13

Yang gue suka dari si ramen Ouka ini selain karena pelayanan yang luar biasa ramah dan rasa yang enak banget, adalah dari barang barang seni tradisional yang ada di restoran itu. Di resto itu mereka menggunakan kain itajime sekka shibori, salah satunya, sebagai cover tempat tissue, cute sekali.

Dan cawan tempat makan ramen itu bukanlah cawan biasa tapi cawan khusus dari daerah Mino, namanya Mino-yaki, seneng, sambil makan sambil belajar. Apalagi mereka juga menjelaskan gimana cara menikmati makan ramen cara jepang. Lengkap deh pengalamannya!

Kalau ke Tokyo jangan lupa kesini ya!

Oke deh, segini dulu pos tentang “pergi ke tokyo”, insya Allah gue bakal lebih rajin nge-update berbagai kegiatan keluarga Pak Haris keluarga❤

Sampai ketemu kawan2 dan semangat selalu semoga Allah SWT memberkahi usaha kitaa❤