Kompensasi Olahraga Angkat Beban

投稿者: superanindita

Processed with VSCO with e8 preset

Antenor Strawberry Shortcake 

 

Assalamualaikum rakyat wordpress semuanya,

Alhamdulillah akhirnya berhasil mengalahkan kemalasan untuk senam jemari hihi. Jadi ceritanya mau cerita nih tentang pengalaman di Bang Thoyib-in Ayahnya Kyoko selama 5 hari. 5 hari doang padahal tapi udah lebay, hiksu, makanya kagum banget lah untuk para pasukan yang terpaksa LDR karena karir bela negara dan abdi negara, dll.

Padahal dulu pas gue masih single, gue termasuk orang yang sangat menghargai waktu sendirian. Gue bukanlah tipe yang gusar atau malu untuk belanja sendiri, makan sendiri, dan 2-3 hari sendirian di rumah itu biasa dan justru menikmati kesendirian sunyi senyap. Gue dulu bisa ngabisin 1 seri drama seharian wakakka kalau seharian mengurung diri di kamar.

Namun, Maha Besar Allah SWT yang bisa membuat keadaan sebegitu berubah ketika gue udah menikah. Entah kenapa rasanya senyap banget kalau sendirian, sebenernya ga bener-bener sendirian sih, karena alhamdulillah ada bocah bayi yang menemani, namun ya rasanya memang beda kayak ada yang kurang (geli deh gue ngebayangin suami gue misalnya baca pos ini haghaghag).

Terutama kalau menjelang malem menn, gue pernah hampir nangis karena takut gitu sendirian di rumah, waktu itu ceritanya temen yang mau nemenin nginep di rumah gue dateng rada malem. Cemen? ya emang cemen sih, gue akuin ada sisi dalam diri gue yang menjadi lebih cemen setelah nikah, namun ada sisi lain diri gue yang jauh lebih dewasa dan berani ketika udah nikah dan terutama ketika menjadi ibu (yah tentu salah satunya berani ngeden melahirkan hihi)

Salah satu hal yang menjadi lebih cemen ketika sudah punya suami dan (kendaraan pribadi tapi bukan gue yang nyetir sih wwkw) adalah, gue jadi rada males keluar jalan kaki. Betul, betul banget hal ini tidak baik untuk kesehatan tubuh makanya gue berusaha melawan rasa malas gue untuk mengangkat badan dari rumah ke luar! (berat yah)

Akhirnya dalam 5 hari kemarin selama gue sendirian dari siang ke sore hari, ada 1 satu hari yang gue paksakan untuk keluar. Simpelnya, untuk memberikan “hukuman” bagi diri gue yang terlampau malas. Sebenernya memang yang membuat gue malas bukan perjalanan keluarnya itu lho, yang paling PR itu mempersiapkan segala keperluan bocah bayi sendirian yang membuat hayati lelah..Bayangin yah kalau gue bawa tas gemblok gede, isinya barang gue cuman 1/365 dari keseluruhan tas!

Tapi Alhamdulillah, kali ini gue berhasil lebih dewasa. Gw  semangat menyiapkan segala sesuatu nya sendiri (dibantu sama Dea deng) dan berhasil menerjang angin menuju tempat tunggu bis.

Gue pun alhamdulillah berhasil selamat sampai di AEON Tsukuba dan cukup lincah berbelanja sendiri bareng bayi. Malu sih sebenernya gue, malu sangat, karena di Jepang ibu, seperti di Indonesia gue percaya, ibu-ibu nya itu tangguh-tangguh. Mereka terbiasa tanpa asisten rumah tangga mempersiapkan segala sesuatunya sendiri, belanja repot sendirian.

Stroller mereka itu udah PRO banget. kayak udah jadi sahabat sejati dengan banyak kantong di sana sini untuk naro perlengkapan bayi , keliatan memang sering dipakai dengan efisien bukan semata dekorasi. Contohnya disini nih( diambil dr mamanoko.jp)

2013081900032_1

Gue sendiri masih belum terbiasa pake stroller dan si Kyoko pun demikian.Prestasi terbesar gue bawa stroller sendirian bareng Kyoko adalah perjalanan 10 menit dari rumah ke indomaretnya sini bernama MiniStop, itu aja gue udah keringat dingin soalnya si Kyoko teriak2 minta lepas.

Bawa anak sambil belanja ke mall itu emang olahraga banget, dan oleh karenanya sebelum balik ke rumah gue pun berfikir keras tentang “apa yang bisa gue beli sebagai kompensasi”. Gue emang tipe2 orang yang suka ngasih hadiah ke diri sendiri wkwk alias suka nyari alasan buat beli barang.

Salah satu tempat favorit gue di Tsukuba Senta adalah Basement nya Seibu yang banyak ditempatin ibu bapak penjual penganan. Hmm, kalau lo bandingin ama デパ地下nya Stasiun besar di Tokyo, jelas basement Seibu ini kayak remah2 rempeyek, cuman lumayan banget.

Berhubung saat itu gue lagi pengen makan yang manis2, langsung tanpa ragu gue menuju tempat jual kue yang namanya Antenor (yang katanya basisnya di Kobe yang katanya kota yang terkenal akan penganan manis dan roti nya). Spontan gue bertanya “Mbak2 yang ga pake gelatin dan alkohol ada ga ya?”.

Dibalas dengan kernyitan si dua pramuniaga, orang Jepang itu walaupun mengernyit tetapi mereka tetap berusaha untuk memberikan jawaban untuk calon konsumennya. setelah berkali2 bolak-balik liat daftar ingredients, akhirnya dia nunjuk ke strawberry shortcake.

Dodolnya, gue ga ngecek dulu harga kuenya sebelum nanya2 ke si pramuniaga.Dan seperti yang gue sudah duga menn harganya mahal 450 yen. Ah tapi ya sudahlah, kapan lagi bisa makan strawberry shortcake sendirian (kalau ada suami gue pasti minta dibagi WKWK).

Akhirnya tanpa basa basi setelah pulang gue langsung buka itu boks kue. tanpa mikirin angle bagus buat difoto masukin instagram, langsung aja gue taro itu kue di lantai kamar dan jepret dikit (ga ada nilai estetika sama sekali kwkw) langsung gue makann. (lihat, gue menulis 3 kata langsung dalam kalimat ini, terlihat jelas gue udah lama ga nulis blog jadi diksi nya berkurang hahaha).

Rasanya?

Emang harga ga bisa boong sis. Enak banget! Pembandingnya adalah rasanya lebih enak sedikit dari strawberry shortcake dari pattiserrie komon di deket Doho Kouen (insya Allah aman dimakan). Lembut krimnya, asem strawberry nya lebih kerasa. Aww kayaknya setiap ke senta dan lagi ada uang gue akan beli ini❤

Antenor Strawberry Shortcake, Insya Allah aman dimakan

Rasa: 4.2 dari 5