いろいろ

投稿者: superanindita

Ah entahlah apa mungkin karena lagi sedang ada adek 赤ちゃん di perut gw jadi makin sensitif lagi dan lagi.

Setelah menikah, gw merasa lebih sensitif (baca: super berkaca2), kalau ibu gw nge LINE: “lg ngapain dit”, padahal mah kayaknya biasa aja sih, tapi gw jadi merasa kalau jarak fisik antara gw dan ibu gw semakin nyata. Sekalipun memang sebagai seorang perempuan, setelah menikah tepatnya, kita punya jalan pengabdian lain, tetapi tetap saja rasa sedih bahwa kita sudah `tidak milik orang tua lagi`  itu entah kenapa akhir-akhir ini sering menyeruak dalam diri gw. Sebenernya jangan diambil ribet, karena memang Itulah perjuangan anak perempuan.

Pelan-pelan Ayah dan Ibu kita yang sangat kita sayangi (yang kalau misalnya mereka minta kita beli monas, kita nabung deh buat beli tuh monas) tetap pelan-pelan akan ditinggal anak-anaknya setelah menikah. Fase bulan madu berdua akan kembali lagi, dari masa setelah menikah ( Bulan Madu I) berlanjut ke masa punya anak, lalu di akhiri masa ditinggal anak dan akhirnya kembali berdua lagi di rumah (Bulan Madu II)🙂

Lalu gw berfikir, bahwa 赤ちゃん bayi dalam perut gw ini, ketika dia dewasa, akan juga meninggalkan gue dan suami gue, membangun rumah lift nya sendiri (karena rumah tangga sudah terlalu mainstream). Masa-masa itu keliatan masih jauh banget, tapi bisa juga sangat cepat, buktinya kita ga nyangka PHP Rangga ke CInta udah 12 tahun aja, padahal rasanya baru kemaren kan nonton bajakannya AADC..

Sungguh gw ga kebayang gimana bisa ikhlas nya Ayah dan Ibu itu ngelepas anaknya untuk nikah, gimana mereka bisa ikhlas ngelepas anak nya yang sudah dididik berpuluh2 tahun kepada orang lain. Sehingga gw kebayang sih kalau Orang tua terkadang selektif banget masalah jodoh anak (lah tiba2 ngomongin jodoh)

Bayangkan saja, bahkan gw sama suami gue yang belum ngeliat bentuk 3D anak gw di perut aja,sudah begitu sayang nya sama 赤ちゃんdi dalam perut. Menyadari bahwa dia gerak aja, rasa senang dan sayangnya bukan main.

hah…..

jadi tiba-tiba inget kata2 Ibu gue acap kali gue rada bandel, `Kamu nanti kalau jadi Ibu baru deh ngerti kenapa mama tuh gini-gini-gini”, Rasanya kalau lagi rindu dan melankolis gini pun, bahkan omelan ibu gue pengen banget gw rekam biar gw dengerin dah tiap hari biar ga kangen :(((