投稿者: superanindita

Mengingat gw akan berangkat ke Jepang untuk Master bulan depan, maka hal yang sedang berusaha banget gw lakukan untuk membuat fondasi awal S2 selain dengan mengumpulkan semangat membaca jurnal adalah dengan mengulang belajar bahasa Jepang.

Demi mengulang pelajaran jepang, gw pun pergi ke Gramedia untuk membeli buku pelajaran Jepang yang harapannya akan membantu gw untuk pindah dari level dasar ke tahap  intermediate awal. Tadinya gw pesimis bakal nemuin buku grammar yang bagus di negara ini hihi, tapi alhamdulillah akhirnya gw menemukan buku ajaib dengan judul jreng jreng:

Buku Kanji N3 & N$

Buku Kanji N3 & N$

Gw beli versi belajar N3 & N4, dan ternyata isinya SANGAT OKE COY. Sangat Oke karena grammar yang tertera disana lebih susah dibandingkan dengan apa yang sudah diajarkan sensei gw di Jepang, sehingga gw merasa belajar banyak grammar baru.

Selain ituuuuu, di dalam buku tersebut terdapat latihan Kanji yang polanya sangat mirip dengan latihan kanji di Kelas Kanji C dulu saat gw menjadi mahasiswa pertukaran di Kanazawa University. Kelas Kanji C gw dulu adalah kelas luar biasa, kelas yang dimana gw bener-bener mati-matian belajar. Tapi mati-matian belajar karena gw termotivasi untuk bisa, bukan mati-matian belajar karena gurunya nakutin.

 

Di pos ini, ijinkan gw bernostalgia dengan kelas kanji C gw dulu ya hihi.

Di semester pertama KUSEP (Kanazawa University Student Exchange Program), gw mengambil kelas Kanji A. Kanji paling dasar karena gw memang ga ada basic kanji sama sekali. Gw kira di kelas Kanji A ini yang gw temuin cuman orang Indonesia atau Malaysia, atau Eropa atau Amrik, eh ternyata di kelas kanji A ini juga ada orang Korea & China hihi. sebenernya rata-rata anak Korea & Cina yang masuk kanji A masuk di level “beginner pinter” karena pada dasarnya mereka pernah belajar itu, apalagi untuk orang Cina kesulitan mereka palingan adalah bedain bunyi kanji jepang dan kanji cina. Setelah gw bergerilya 1 semester dengan Kanji A gw merasa jatuh cinta dengan kanji. Ternyata Kanji itu menarik bangettt, karena proses belajarnya itu layaknya lo menebak arti gambar.

Seperti contohnya adalah Kanji Shinbun  (Koran):

Kanji Shin bun:  新聞

Kanji shinbun terdiri dari dua kanji, yaitu kanji mendengar 聞 dan kanji baru  新. Jadi, kira-kira kenapa Koran dibentuk dari dua gambar-gambar kanji tersebut adalah karena: koran kumpulan dari hal terkini  新 (kanji baru) yang didengar  聞 (kiku) yang disajikan dalam bentuk kertas hahahahahha.

Masa KUSEP gw hanya untuk 2 semester. Artinya belajar kanji benar-benar di negeri berkanji tanpa lem kanji (sok lucu lo dit) tinggal ada 1 semester lagi. Oleh Karena itu gw berniat untuk belajar kanji sebanyak mungkin yang gw bisa selama gw ada di Kanazawa. akhirnya pun gw berniat untuk loncat kelas dari kelas Kanji A ke kelas Kanji C. Akhirnya, anak yang suka bermain-main seperti yang anda bisa lihat dibawah ini, sudah tidak bisa bermain-bermain terlalu banyak lagiii!!!!

Dita Anak KUSEP Belajar sambil bermain

Dita Anak KUSEP Belajar sambil bermain

 

Si Dita, siswa pertukaran yang hobi nya lebih suka ngeliatin daftar wilayah yang harus dijelajah, mau ga mau,  demi menguasai Kanji B  WAJIB belajar kanji sendiri selama liburan musim semi hahahaha, pas orang-orang pada masuk masa romantis, gw juga ikut romantis sih, tapi romantis sama buku -_- . Tetapi alhamdulillah yah, Universitas Kanazawa mengakomodir anak-anak nekat seperti gw dan 2 teman ajaib gue, Song & Dear. Ah, lupa gw perkenalkan 2 teman gw ini.

Song & Dear adalah sohib gw selama di Kanazawa University, kita bertekad untuk mengambil banyak kelas bersama termasuk kelas Kanji C ini, intinya gak ada lo ga rame. Song ini dari Korea tapi dia tidak mirip Won Bin, dan yang satu lagi, dear, asli thailand tapi tidak mirip nickhun. Foto kami bertiga kira-kira seperti ini:

Dear (Baju garis-garis), Song (Baju Kuning), Dita (yah, lu tau lah), & Si teteh teteh Meirina

Dear (Baju garis-garis), Song (Baju Kuning), Dita (yah, lu tau lah), & Si teteh teteh Meirina

Nah, kami mengambil Ujian untuk loncat kelas dari kanji A ke kanji C yang menurut gw pribadi soalnya SUSAH GHELAK. Orang Jepang itu canggih emang kalau buat ujian (ah itu sih lu aja yang dodol dit)

Gw, Song & Dear harap-harap cemas apakah kita pemuda nekat ini (woy inget lu pemudi dit) akan lolos atau tidak. Dan ternyata harap cemas kami beralasan kuat, karena ternyata kami ga lolos ujian kanji C. Btw, yang ikut ujian skip kelas ga hanya gw, song & dear, tapi ada juga Irina, nah si Irina ini tidak seperti kami bertiga, dia akhirnya loloss skip ke Kanji C. Ah irina ini emang dari kasta berbeda dari kita, cerita tentang sohib rusia gw ini akan dibahas di pos selanjutnya aja.

Kembali ke cerita pengembara kelas kanji yaitu Gw, Song & Dear. Melihat hasil ujian tersebut, Dear langsung mundur, dia beranggapan mungkin ini hasil yang terbaik, mungkin dengan tidak skip kelas ke kanji C maka dia bisa fokus pada riset nya.

Tetapi gw dan song tidak mundur. Salah satu alasan terkuat kami tidak mundur adalah karena memang kalau kami ga masuk ke kelas kanji yang susah di semester ke dua ini maka Otomatis semester ini kami akan full santai bahkan cenderung terlalu santai.

Demi masa depan mahasiswa pertukaran yang gemilang, Tak lama setelah hasil ujian kelas loncat kanji keluar, gw dan Song menghadap ke salah Kepala Pelajaran Bahasa Jepang untuk Mahasiswa Asing, yaitu salah satu guru favorit gw, Fukagawa Sensei. Gw & Song menghadap untuk bernegosiasi agar bisa masuk ke kelas Kanji C.

Kira-kira begini bunyi percakapan antara Dita (D), Song (S), Fukagawa Sensei (FS).

D &S: Sensei, kami ingin sekali masuk ke kelas Kanji C

FS: (membuka hasil ujian kami lalu menjelaskan) Hmm, sebenernya kalian ini kurang dibagian menulis kanji, kalian memang mampu menebak cara baca kanji tersebut, tapi untuk menulis kanji, kalian masih kurang…

D & S: Tapi kami akan berusaha banget di kelas Kanji C nanti sensei..

S: (mulai curhat) Saya di liburan kemarin ga ngapa-ngapain selain belajar kanji

D: (tambahin curhatnya Song) kami ini semester depan ga ada pelajaran yang serius, makanya kami ingin serius di kanji.

FS: Ya udah, saya coba diskusikan dengan Ichinose Sensei yaa guru kelas kanji C.

====percakapan bahasa jepang antara Ichinose Sensei & Fukagawa Sensei================

FS: Katanya Ichinose Sensei kalian boleh aja sih masuk ke kelasnya dia, tapi dia tidak bertanggung jawab atas nilai kalian yang jelek dan misal kalian ga lulus nanti di ujian kanji C.

S &D: BENERAN SENSEI KITA BOLEH MASUK KANJI C?

FS: Iyah, tapi kalian harus janji kalau kalian akan ganbarimasu ya!

S&D: Iya sensei! Kita akan ganbarimasu!!!

Ah, terlalu banyak yang gw kagumi dari para guru Jepang ini, mereka benar-benar mau berdiskusi, bahkan mau mendengar keinginan kami yang ingin belajar dua langkah ke depan. Tidak terlihat raut wajah mengecilkan yang ditampakkan.

Dari janji ganbarimasu kami dengan Ichinose Sensei & Fukagawa Sensei, perjalanan pahit asam manis Kanji C kami pun dimulai.

Karena gw masuk ke dalam kelas kanji C sebagai anak underdog, maka gw pun harus berjuang 3 kali lebih keras dari anak-anak yang lain. Jelas harus berjuang lebih karena tampaknya di kelas kanji C ini gw adalah satu-satunya orang Indonesia dan satu dari sedikit mahasiswa yang berasal dari Negara non-kanji.  Sebagai anak yang sentimental, jujur jiwa keindonesian gw muncul disini. Gw ga mau disangka anak Indonesia males banget belajar, gw pengen tunjukin kalaupun gw bukan dari Negara non-kanji, tapi gw bisa diperhitungkan.AZEK

Oleh karena itu, Hampir setiap hari (atau ketika sedang super malas 2 hari sekali), gw akan mengulang-ulang menulis bab-bab kanji seperti ini:

Buku kanji dari GENKI dengan sistem penjelasan yang unyuk dan luchuw

Buku kanji dari GENKI dengan sistem penjelasan yang unyuk dan luchuw

 

Corat coret corat coret sampai bosen

Corat coret corat coret sampai bosen

 

Kelas kanji C diadakan seminggu sekali dan hari Jumat. Kalau di Indonesia, hari  Jumat itu biasanya hari paling santai di sekolah karena ada shalat jumat, tapi tidak untuk gw disini ahhahahaha. Setiap selesai kelas Kanji C Ichinose Sensei selalu memberi PR tugas kanji super banyak seperti ini:

 

Tulis ulang kanji dan isilah titik titik nyah!!

Tulis ulang kanji dan isilah titik titik nyah!!

 

buatlah kalimat sederhana. sederhana pikiran gw seperti: besok saya ingin ke mars.

buatlah kalimat sederhana. sederhana pikiran gw seperti: besok saya ingin ke mars.

PR tersebut wajib dikumpulkan setiap hari Jumat minggu depannya, lalu Ichinose Sensei akan selesai me-review tugas kami dan meminta kami melihat hasil koreksi pada hari selasa, tepat 4 hari setelah kami mengumpulkan tugas.  Setiap minggu kami selalu diberi kuis, dan kuisnya, (ajaibnya) selalu lebih susah dari UTS & UAS nya. “ Saya sengaja kasih kuis yang susah setiap minggu, agar kalian mudah menghadapi UTS & UAS” begitu katanya.

Kalau PR yang gw tanggung terlalu banyak, maka gw akan meminta bantuan tutor gw tersayang, Yuki, untuk membantu gw membuat kalimat-kalimat bodoh di PR kanji. Oiya, sebelumnya gw kasih tau kalau salah satu PR kanji gw adalah membuat kalimat menggunakan kanji-kanji tertentu.  Nah kebanyakan Sensei gw itu ga suka sama kalimat yang tidak real. Seperti kalimat-kalimat PR kayak: Saya akan pergi ke bulan 3 bulan lagi. Atau. Saya kemarin bertemu Matsumoto Jun lalu kami pergi bersama. Atau. Kemaren saya menghabiskan 3 ton kue.

Kalau lo berani bikin kalimat kayak gini, maka jangan kaget kalau kertas PR lo akan penuh tinta merah dengan komen seperti: “benarkah?” “wah, kalau begini kamu akan capai sekali”

Yuki, tutor gw yang udah baikk banget mau perbaikin kalimat kalimat kanji gw yang konyol

Yuki, tutor gw yang udah baikk banget mau perbaikin kalimat kalimat kanji gw yang konyol

 

 

Karena harus benar-benar belajar kanji, gw pun SPEKTAKULER NYA bisa tidak bolos kelas kanji sama sekali. Enggak dengg, pernah bolos sekali ahhaha. Bolos kali ijin ke seoul buat jalan-jalan. Tapi itu prestasi lo, bolos hanya sekali itu patut dibanggakan untuk anak pertukaran pelajar.asli deh.

Dihantam 4,5 bulan oleh Ichinose Sensei, diberi berbagai metode belajar kanji yang aneh-aneh, member efek luar biasa. Di mulai dari posisi underdog dengan nilai masuk pas-pasan, akhirnya gw bisa keluar dengan nilai kelas Kanji “S”, nilai paling tinggi, di atas “A”. Alhamdulillah T_____________T

Di hari terakhir kelas kanji C, Ichinose sensei bilang begini ke gw: “Dita-san, kamu ternyata hebat ya, awalnya kamu tidak mengerti kanji, nilai kamu biasa saja, tapi karena kamu ganbarimasu, sekarang kamu sudah bisa, hebat”

yah, walaupun katanya emang pada dasarnya orang Jepang emang demen muji, tapi tetep aja coy, gw terharu. Apresiasi dari guru itu luar biasa rasanya. Rasanya kayak abis dipuji pengen makan udon dama tempura sama kakiage. tukang makan lo dit -__-

Alhamdulillah Alhamdulillah, kalau bukan karena Allah SWT, gw ga bisa mampu melewati masa-masa sulit kanji itu huhu

Pepatah Jepang: Jatuh 7 kali, bangkit 8 kali. sebanyak apapun kamu jatuh, AYO bangkit, seberapa susahnya kanji, AYO SEMANGAT!

Pepatah Jepang: Jatuh 7 kali, bangkit 8 kali. sebanyak apapun kamu jatuh, AYO bangkit, seberapa susahnya kanji, AYO SEMANGAT!