じゃ、あげる。。

Hari sabtu ini adalah 3 sabtu terakhir sebelum akhirnya gw berhenti mengambil kelas Shakuhachi di Ishikawa International Lounge. Setiap pelajaran shakuhachi yang diberi oleh Sensei itu spesial, mengapa? karena beliau begitu sabar mendenger bunyi tiupan gw yang gak ada cantik nya sama sekali, bahkan dia mau ganti hari begitu gw bilang “Sensei, punten (ga pake punten juga sih -___-“) saya mau pergi ryoko (liburan), kalau belajarnya ganti hari lain ga papa ga?”, begitu lah gw si anak murid kurang tau diri T,T. Ternyata Sensei dengan baik hati mau mengganti hari latihan terompet meskipun di hari itu beliau ada pekerjaan. HUAAAAAAAAAAAA.

Walaupun setiap sabtu itu spesial, Sabtu ini lebih spesial karena hari ini gw diberi sebuah hadiah yang ga pernah gue bayangkan dari Sensei gw, ini dia hadiahnya:

Hadiah dari Sensei (Ki-ka): CD Taiko+Shakuhachi,Shakuhachi,Pembersih ludah hihi, kertas surat ikan koi
Yah.Gambarnya blur. ya udahlah ya 🙂 hihi.

Sensei ngasih gw SHAKUHACHI.DOR. Kenapa gw bisa sampei kaget dan bener2 nganga depan sensei gw? KARENA Shakuhachi itu yang terbuat dari kayu sekalipun (yang paling bagus dari bambu) harganya bisa sampai 3 juta, padahal bentuknya lurus aja kayak gitu -_________-.

Ini dia si penampang terompetsz:

Hadiah dari Sensei
Dan gw dikasih gratis si shakuhachi ini!, Subhanallah, baik banget :’), sambil ngasih shakuhachi nya beliau bilang begini:

“Saya punya banyak shakuhachi di rumah, yang ini saya jarang pakai, makanya saya kasih kamu, Saya lihat Annisa-san serius ingin belajar alat musik ini, jadi diteruskan ya latihannya”

Beneran gw mau nangis.

Selain Shakuhachi gw diberi CD yang isinya tentang paduan musik Taiko dan Shakuhachi dan kertas surat khas Jepang bergambar ikan koi.

Lo tau apa yang dipikiran gw begitu dikasih shakuhachi?

BROH, gw harus jadi orang Indonesia pertama yang master-in shakuhachi!

Iye, ambisius emang, tapi orang tanpa ambisi itu kayak burung tanpa sayap, selama ambisi itu ga membuat orang sekitar lo resah dan ngebuat lo jauh dari Allah, ya hajar aja.

Terus, apakah gw telat memulai alat musik dari umur 22?

ENGGAK BRO. Terimakasih kepada orang-orang Jepang yang sudah mengajarkan gw kalau “Belajar ga kenal umur”. 4 pemain pro alat musik yang sekarang menjadi guru musik yang gw kenal (karena pernah ngajar di kelas musik Kanazawa University) itu memulai latihan di umur 20-an.

Hashiba Sensei, Guru Shinobue (suling dangdut Jepang) memulai meniup suling dari umur sekitar 23-an.Beliau bilang orang2 Jepang rata-rata belajar kembali alat musik di umur 20 atau 30-an

Izumi (salah ga ya namanya -_-) Sensei, Guru Shakuhachi, memulai belajar Shakuhachi di umur 22 ketika masuk kuliah. Beliau memutuskan belajar karena suka dengan suara shakuhachi

Sensei wanita penabuh taiko yang mendirikan klub taiko pertama di daerah Hakusan, sekitar umur 20-an (hampir 30 malah) memulai latihan gendang berdua dengan temannya setelah memutuskan keluar dari kerja kantoran.

Guru Shamisen yang ada di Kanazawa University juga memulai belajar Shamisen serius dari kuliah.

Jadi enggak ada alasan kalau belajar alat musik harus dari kecil. Ini adalah pesan penyemangat buat diri gue juga, supaya konsisten latihan setidaknya 20 menit per hari.

Man jadda wa jada 🙂

 

Dita-Lusa Shaum.

広告

コメントを残す

以下に詳細を記入するか、アイコンをクリックしてログインしてください。

WordPress.com ロゴ

WordPress.com アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

Twitter 画像

Twitter アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

Facebook の写真

Facebook アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

Google+ フォト

Google+ アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

%s と連携中