尺八 :)

投稿者: superanindita

Image

Assalamualaikum wr wb. Perkenalkan, namanya Shakuhachi 🙂 Alat musik yang sering dimainin sama temen2 nya om Rhoma Irama. Btw di malem2 kayak gini kenapa tiba2 gw jadi ngomongin si Shakuhachi inih?

Jadeh Cerita Shakuhachi ini dimulai ketika awal semester semi gw bertekad untuk mencoba alat musik yang lebih perempuan, yang lebih ga gahar dari Taiko (gendang Jepang) yang sejak tahun lalu Oktober gw coba.

Dengan semangat keperempuanan gue (hadeuh bahasa) dan bahasa Jepang C1 ga jago ini, Annisa Anindita Zein dengan NIM 19008129 pergi ke Ishikawa International lounge, dan berkata dengan gempita kepada mbak front desk :”Saya mau belajar alat musik, kayak kecapi, kira2 adanya hari apa ya?”, dari kalimat itulah dunia pertarikan nafas panjang gw  (baca: niup alat musik) dimulai.

Tadinya, sungguh, gw pengen nyoba alat musik yang bisa mengaktualisasikan sisi perempuan gue, tapi yah mau gimana lagi, ternyata alat musik perempuan macam kecapi yang pengen gw coba jadwal kelasnya bentrok semuah.

Akhirnya tetap dengan semangat membara, gw bilang ke mbak frontdesk “Saya mau belajar shakuhachi kalau begitu”, dan tepat 3 bulan lalu pelajaran Shakuhachi gw dimulai. Dari semua proses belajar yang buat gw kaget adalah di pertemuan pertama dengan si Sensei:

“Kamu kenapa mau belajar Shakuhachi? ini kan alat musik yang termasuk susah dimainin”

“Ini alat musik yang biasa dimainkan laki2 dan samurai khusus nya saat jaman dulu”

“….”

Dan ketika gw liat bentuk shakuhachi secara LIVE pertama kali, gw sadar: やっぱり、ini alat musik maskulin pisan.Selain maskulin si Shakuhachi ini bener2 membuat gw tertantang, kenapa?

Karena butuh 2 minggu buat gue (eh bahkan mungkin sampe sekarang BOK) untuk paham bagaimana caranya mengeluarkan bunyi dari Shakuhachi, dan sampai sekarag itu belum indah2 banget didengar. Dan, hal kedua yang membuat gw tertantang adalah si notasi dr shakuhachi yang kayak gini kira2:

Image

Kadang susah buat gw untuk baca katakana, dan kali ini bukan hanya ngebaca katakana yang harus gw lakuin tapi mentranslate katakana itu kedalam tiupan2, hahahahha pusyeang. hai, ganbarimasu!!!

Buat orang yang belum pro kayak gue, maka latihan banyak dibutuhkan, kata Sensei seorang pro itu latihan 8 jam perhari, dimana kalau gw melakukan intensitas yang sama kayak mas2 Pro agaknya bisa langsing karena kebanyakan ngeluarin udara, jadi gw memutuskan untuk latihan setiap hari setidaknya setengah jam.

Dan lo tau apa yang seru dari latihan? Bunyi shakuhachi yang dimainkan oleh Pro itu terdengarnya indah, tapi buat yang dimainin beginner kayak gue, bunyinya kayak musik film horor, seriusan. Gw kadang2 pas latihan menuju malem suka serem sendiri, kikikik.

Nah, dari semua hal menantang selama latihan shakuhachi, ada hal2 yang gw merasa よかった!!!

1) Shakuhachi termasuk alat musik yang susah untuk dimaninin.Terus? yah jadinya gw merasa puas banget bisa ngeluarin suara dari shakuhachi walaupun bunyi yang keluar kayak OST film resident evil.

2) Tadinya harus latihan Shakuhachi 30 menit setiap hari itu hal yang mendokusai, tapi ternyata akhir2 ini gw merasa latihan itu sebagai great escape setelah kelas. Entah kenapa abis niup ini gw ngerasa jadi ga ngantuk, gw sih berasumsi karena selama gw niup mata gw harus melek, jadinya terpaksa bangun, kkkkk.

3) Ketika lo bisa mengeluarkan bunyi untuk alat musik yang rumit, maka akan lebih mudah bagi lo untuk mengeluarkan bunyi di alat musik lain. Jadi sekitar 2 minggu lalu, gw memutuskan untuk ikut les alat musik lain yang bernama, Shinobue, namanya aja canggih tapi maksudnya itu suling dangdut, yang kayak gini loh:

Image

Bukan, bukan berarti gw udah jago main Shinobue, tapi gw percaya dengan kata2 teman gw: Mulai dari yang kamu anggep susah, maka yang setelahnya jadi terasa ringan.

Sebenernya gw berfikir, kalau gw belajar 2 alat musik ini, dan nanti gw lanjutkan belajar ketika sampai di Indonesia, akankah gw buka Dita Dangdut Group?

Wassalam

Annisa Anindita Zein- di tengah nugas masyih sempet ngepos-btw besok gw ada kelas shakuhachi HU HAH-semangat!