Terimakasih banyak, tetangga :)

Image

Foto ini ga diambil saat2 ini, bahkan diambil jauhh banget sekitar 3 bulan yang lalu. Meskipun cara ngambil foto ini ga spesial, selain karena gw emang ga bakat moto,  ditambah saat itu gw sedang dikasih Allah kesempatan buat menghapus dosa dngan diberi sedikit vertigo sehingga ga bisa begitu fokus dalam waktu yang lama.

Tetapi foto ini bener2 mengungkapkan rasa terimakasih gue kepada tetangga kamar yang sudah bersama2 gue selama kurang lebih 9 bulan ini 🙂

Teman samping kamar gw ini mengaku ga bisa masak sama sekali, dan gw percaya itu dari tidak pernah tercium nya aroma masakan atau setidaknya aroma bawang yang ditumis dari kamarnya. Tapi di saat gw dilanda vertigo, dia paham bahwa gue ga bisa masak untuk sementara waktu karena untuk nunduk pun gw ga sanggup.

Tiba2 di saat gw sakit, tetangga samping gw ini mengetuk pintu kamar gue dan menyodorkan cawan berisi rumput laut yang diatasnya ditaburi mayonnaise besert makanan kalengan. Gw inget dia berkata begini:

“Dita, lo tau kan gw ga bisa masak, tapi semoga lo suka makan ini maap ga bisa ngerawat pas lagi lo sakit, makanan kalengan ini ga ada dagingnya, isinya seafood jadi bisa lo makan”

Terharu.Sumpah.Saat itu gw cuman bisa senyum sambil bilang “Makasih banyak”. Gw selama ini skeptis, ga akan menyangka bahwa tetangga beda negara bakal peduli ketika lo sakit. Pola pikir kayak gitu harus gw revisi.

Terimakasih banyak, Y!

広告

コメントを残す

以下に詳細を記入するか、アイコンをクリックしてログインしてください。

WordPress.com ロゴ

WordPress.com アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

Twitter 画像

Twitter アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

Facebook の写真

Facebook アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

Google+ フォト

Google+ アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト / 変更 )

%s と連携中