Patah Hati

投稿者: superanindita

Eh ini yang patah hati bukan gue, tapi temen2 gue.Setelah melihat beberapa episode patah hati, kesimpulan gw: APAPUN kewarganegaraan lo, yang namanya patahh hati menimbulkan efek yang mirip.

Selama di Kanazawa ini gw punya 2 temen cowok akrab, yang satu dari kohrehah yang satu lagi dari Tailanh. Temen gw yang yang dari negara K ini baru aja ffuutus sama pacarnya fall semester kemarin setelah ‘menjalin’ hubungan selama 1 tahun.

Ketika temen gw putus, gw menjadi saksi hidup transformasi manusia pasca fraktura hepatica (baca: patah hati). Temen gw yang tadinya ke kampus rapih pisann tiba2 ga nyukur muka nya (eh pokoknya mukanya jadi kusut), yang tadinya kalau di kelas selalu tereak duluan tiba2 diam seratus bahasa, yang tadinya wangi ke kelas, sekarang jenis parfum nya beda, parfumnya diproduksi badan sendiri. (kurang wangi gitu lah maksud guheee).Tapi setelah kemaren libur musim semi doi balik ke kampung halaman agaknya keadaan sekarang mulai membaik.

Temen gw yang satu lagi baru putus kemaren. Bukan putus beneran sihh, jadi selama di tailanh, doi udah punya pacar tapi pas disini dia punya semacam gandengan baru (ini yang gw bingung dari orang pacaran), dan kemaren si gandengannya ini memutuskan untuk selesai saja. Efeknya? mungkin ga seekstrim temen gw yang dari negara K, tapi yah cukup aneh juga si efeknya. temen gw ini yang syuka tebarr pesona lewat tengah lapangann tiba2 teh ga mau lewat tengah2 karena takut ketemu sama mantanz nya itu, dan efek yang paling biasa yang kayaknya dialami orang baru putus: ga nafsuu makan.

HAIAH.

Mungkin menurut kalian hal2 yang gw ceritakan ini biasa, tapi ga buat gue, karena baru pertama kali dalam hidup gw, gw melihat 2 orang cowok berkebangsaan berbeda patah hati dalam waktu relatif dekat.

PERTANYAAN

Kalau tau yang namanya pacaran bakal ada patah hati, kenapa pacaran ya?

SELESAI.

mata!