Mak, Dita Sudah Sampai Jepang (Part 1: Sampai di Kansai)

投稿者: superanindita

Kuala Lumpur Airport

Dengan adanya gambar di atas menunjukkan bahwa gw, yang bernama Annisa Anindita Zein akhirnya berhasil menginjakkan kaki di luar negeri. Malaysia adalah negara pertama :D.

Gw kira Soekarno Hatta Airport lebih bagus infrastrukturnya dari Kuala Lumpur, ternyata kita memang diminta Allah untuk belajar lebih banyak lagi, mari kejar kawan2!!.

Gambar di atas adalah gambar gate menuju ruang tunggu untuk penerbangan selanjutnya ke Kansai KIX Osaka. Buat gw yang baru bertandang ke luar kandang pertama kali, menurut gw ini rada bikin deg2an bok, tapi Allah tau gimana membuat gw lebih tenang. Saat penerbangan dari Indonesia ke Malaysia disamping gw duduk tenaga kerja Indonesia yang akan pergi ke brazil selama bertahun2. Penerbangan Kualalumpur-Osaka, gw ditemani oleh Ibu dosen dari UnDip yang akan mengikuti konferensi dan bisa sedikit2 bahasa Jepang 🙂

Hmm, sebetulnya tidak semua menyenangkan buat gw, karena sepanjang ada orang yang bertanya kepada gw di perjalanan Indonesia-Malaysia, dia bertanya apakah gw pergi untuk bekerja di Malaysia, mungkin karena negara kita sangat terkenal TKI. gw miris sebenernya T_T

Oke, kembali ke perjalanan Malaysia Osaka. ruang tunggu sebelum masuk pesawat lowong pisan, jelas karena penerbangan gw 23.45 hahahaha.

Ruang Tunggu sepi pisann

Sebenernya ini ga sepi2 banget sih, soalnya ada segerombolan anak-anak bule yang ngobrol seakan2 jarak antar mereka kayak anyer & jakarta -__________-“-> aduh maap euy, krik krik pisan.

Oke, setelah cuman 15 menit nunggu akhirnya gw masuk pesawat Air Bus Malaysia Airline yang menurut gw keren pisan, cuman satu yang ga keren, pilihan entertainment yang ada di semacam TV kecil. lagu2nya cuman sedikit yang gw tau, jadilah gw semaleman muterin lagu 2Am sama K Will ( KPOP pisan gw -__-“). Eh btw, ngomongin KPOP, dari perjalanan Indonesia-Malaysia gw denger ada anak bocah setengah bule setengah kagak nyanyi gini: “Boom! ratattatatatattatatta, heyy Boom! rattattatattatattaa, Naega jeil jal naga”, buset, gw ampe terperangah ada bocah tau lagu macem 2ne1-I’m the best.

Di pesawat Airbus ini gw duduk di sebelah laki- laki Jepang yang gw percaya berprofesi sebagai karyawan, karena pakaiannya bener2 kayak mas-mas yang sering lo liat di thamrin.  gw sempet sedikit berargumen soal posisi duduk, karena menurut gw harusnya gw dipinggir bukan deket jendela, tp karena gw cantik, gw akhirnya ngalah .

Terimakasih T_T

Setelah 5.5 JAM!!! perjalanan dan urusan imigrasi yang alhamdulillah lancar, akhirnya gw pun sampai di KANSAI!!!! HALO KANSAI!!! HALO!!!!  HALO!!! (kampung)

#oiya, gw mau ngingetin, kalau sebaiknya acceptance letter universitas itu dibawa dan ditaro di tas kabin, soalnya pas di imigrasi suka diminta untuk diliatin ke petugasnya :)#

Hal pertama yang gw lakukan ketika sampai di kansai adalah, mencari KOPER GUA. Tapi setelah mencari-cari KOPER GUA GA ADA!!, karena gw sigap nyerempet bego akhirnya gw pun langsung bertanya ke mbak- mbak petugas Malaysia Airline dan bilang kalo koper gua ilang. Terus mbak- mbak nya dengan sigap membantu gw.

DAN… setelah 5 menit mencari ternyata koper gua cuman berjarak 1 meter dari jarak gw berdiri, cuman gw ga menyadari nya karena KOPER NYA DIBUNGKUS PLASTIK BIRU sama mas-mas petugas SoeTa. masya Allah. trus dari mana gw tau itu koper gw? Nah, kalo berpergian jangan lupa kasih pita atau penanda khusus yang kira- kira orang lain ga punya, kebetulan di koper gw teh ada pita emas lengkap dengan bunga hijau yang mempercantik tampilan, ingat! hiasan koper harus mencerminkan orang nya! :”)

Setelah gw berhasil mencari koper, gw pun segera menuju Nikko Kansai Hotel, tempat gw menginap malam ini, tapi sebelum itu, gw menukarkan 3/4 dollar dan seluruh rupiah gw hehehe. Di Kansai Airport ada satu tempat yang bisa menukar rupiah ke yen, tenang saja 🙂 *tapi tetap aja getir, karena uang Indonesia kayak ga berharga T_T*

Nah, ini adalah tempat menuju Lobby Nikko Kansai Airport:

Menuju Nikko Kansai

Apakah menurut lo gw sampai di pintu gerbang Nikko Kansai dengan cara yang wajar dan tanpa pertolongan orang lain?? ya tentu tidak dong, gimana sih lo.

Gw minta bantuan polisi Jepang ganteng yang gw temuin disini. Wah lo berani nanya polisi dit?! -ya enggak lah -____-“.

Jadi ketika gw baru sampai di imigrasi kansai, gw nemuin spanduk segede bendera himpunan yang di sabuga bertuliskan sesuatu semacam Prevent Terrorism. hihihi, dan begitu gw sampai di gate international arrival, tiba-tiba ada mas-mas yang-seperti layaknya gw liat di anime &drama- langsung menunjukkan lencana polisinya dan ingin mewawancarai gw sebentar.

Dia bertanya nomor passport gw, apa tujuan gw di Jepang dan segala macem, begitu gw bilang gw pelajar, dia langsung mengangguk-angguk bersiul siul sepanjang hari sampai tak jemu2. (eh ini lirik lagu bukan sih?). Waw, segitunya yaa pemerintah Jepang untuk mencegah terorisme, feeling gua ni mas- mas tau jadwal tiba Indonesia atau Malaysia atau siapapun yang berjilbab kayaknya.. hehehe, dan kayaknya doi udah sering wawancara orang Indonesia, karena begitu selesai memeriksa punya gw, tak lupa dia bilang: “Terimakasih”. duileeeee terharu guaa

Karena di SBM gw diajarkan untuk memanfaatkan semua peluang, akhirnya gw pun menanyakan lokasi Nikko Kansai Airport :), gw bukan hanya ditunjukkan lokasi, tapi  GW DIANTERIN SAMPAI DEPAN LORONG PINTU MASUK. gila ga tuh? Makasih mas! :”)

Waw! udah 810 kata, kayaknya gw berenti dulu ye, gw pegel pisan euy, nanti dilanjut lagi, masih banyak yang harus gw ceritain 😀 :D.

Wassalam!