13 Hari Lagi :) :(

投稿者: superanindita

Assalamualaikum 😀

Hallo! Apa kabar penggemar Maicih di seluruh nusantara? kenapa gw nyapa semua penggemar Maicih? karena kerupuk kegemaran lo semua udah ngebuat gw sakit perut dari pagi sampai SAAT INI, WOI!.haha, tapi ga apa, hari ini lo semua udah membuat gw belajar bahwa orang sakit mag ga boleh makan maicih level 10 pagi2. 🙂 hihi.makasih lohh

sebenernya pos gw malem ini ga ada hubungannya sama sekali dengan maicih, beneran! gw malam ini mau cerita tentang apa aja yang gw alamin selama menunggu keberangkatan gw ke kanazawa 13 hari lagi 🙂  semua pengalaman gw menarik, serius. tapi ga semuanya ELO PERLU TAU.EYAAA.gw kayak sinetron banget ga sih, ahahha *gila*

oke, jadi ada beberapa hal kegiatan terkait keberangkatan gw 13 hari lagi, apa aja itu? yuk kita simak, ihhhh kenapa kita sih, ga lo aja sendiri? *udah lo protes aja ah*

1) GW AKHIRNYA BUAT VISA SAUDARA SAUDARA!!!

Bukan. gw buat visa buat diri gw sendiri, bukan buat saudara gw. Jadi pada tanggal 8 September untuk pertama kalinya gw pergi membuat visa. Karena gw orangnya haitek abis *sombong* sebelum pergi gw pun tak lupa membuka google untuk tau apa aja sih yang harus gw siapin ketika buat visa. Ternyata di website kedutaan Jepang pun ada informasinya, ya udah semestinya sih ya 🙂 :

Informasi di Website 🙂

Di dalam hati kecil gw (bener, walaupun badan gw besar, hati gw tuh kecil, sumpah) masih ada keraguan, apakah nanti gw akan dipersulit? katanya orang Jepang suka ribet sama hal beginian. Mungkin saking gw khawatir nya gw ampe lupa motokopi KTP dan COE gw. Jadi teman- teman ingat ya, kalau mau buat visa tolong perlengkapannya di fotokopi dulu jangan dikira di dalem kedutaan ada mesin fotokopi. Nah, tapi kebetulan gw orangnya SKSD pisan, gw sempetlah nanya ke satpam,” Pak ada tempat fotokopi ga ya didalem?”. -______- jelas lah ya ga ada.

Akhirnya gw pun bersama dengan karyawan nyokap gw yang menemani gw buat bikin visa, panggil saja beliau Bang  Pai menelusuri jalan buat nyari tukang fotokopi, dan alhamdulillah ketemu, bukan hanya ketemu tukang fotokopi, bahkan gw sempet beli gorengan. *ah gimana sih lo dit, katanya mau diet ga makan gorengan*

Setelah selesai fotokopi pun gw dengan lenggang kangkung *ini bener ga sih istilahnya?* pun masuk ke dalam kedutaan, gw kira bakal mewan luar biaso ALLAHU AKBAR! ternyata ga tuh, pas gw masuk, ternyata interiornya kayak kantor biasa hehehe.

Setelah lewatin petugas yang ga gw tau namanya, gw ga sempet kenalan, akhirnya gw masuk ke ruangan utama untuk membuat & mengambil visa. Sampai sana gw bingung, gw harus ngapain ya? kagak ada petugasnya sama sekali coy. Tapi insting liar gw pun bermain, gw dengan tidak susah payah akhirnya menemukan mesin pencetak kartu tunggu *iyee iyee bahasa gw jelek, pokoknya itu mesin lah*

lalu gw pun duduk manis, sambil mengisi formulir VISA sesekali melihat sekeliling, sekaligus memasang radar, ada ga ya yang ganteng di sekitar situ? akhirnya gw menemukan 1 orang jepang yang ganteng, tapi cuman sekilas, lupakan dita, LUPAKAN.

Setelah habis manis sepah dibuang, maksudnya setelah gw capek duduk manis, alhamdulillah gw dipanggil. dan ternyata PROSESNYA TIDAK REVEK SODARA2!!! beneran, gw tinggal senyum manis, ngasih KTP, ngasih COE, ngasih form VISA, SELESAI! Hmm, mungkin karena yang gw buat itu student visa kali yah, coba gw buat visa untuk jalan2 mungkin agak rebek, mungkin loh ya. Kenapa gw bisa bilang seperti itu, karena ibu- ibu dari Bapp*nas yang di outlet sebelah gw kayaknya lumayan ribet gitu, sempet protes kenapa visanya ga diproses segala macem.

Di pikiran gw, kalau misalnya kunjungan itu pake duit haram, mendingan dipersulit deh, gw jahat ya? tapi kan itu permisalan.

Setelah dokumen diproses, gw diminta balik tanggal 13 dengan membawa KERTAS PENGAMBILAN VISA. Gw bertekad bulat sebulat jari jemari gw kalau kertas itu harus tetap aman di gue sampai tanggal 13. Tetapi, manusia memang bisa merencanakan, tapi toh Allah yang memegang kehendak 🙂

Di TANGGAL 13 KELABU ITU,gw pun kehilangan kertas bukti pengambilan visa yang setiap hari gw jepit dengan apik di map biru, entah kenapa pagi2 ketika gw di mobil kertas itu hilang 😦 :(. beneran ilang, ampe gw cari ke tong sampah pun ga ada.

Gw pun berfikir, mungkin Allah ingin menjadikan gw orang yang terpilih, kenapa? karena pas gw googling gw belum pernah nemuin pengalaman orang yang bukti visanya ilang dan dia mendokumentasikannya dalam bentuk tulisan elektronik. Mungkin gw orang yang terpilih oleh Allah untuk menuliskan pengalaman ini di dunia maya, biar orang yang kayak gw ini ga usah panik2 lagi kalau bukti ilang hihi 😀

Akhirnya gw pun atas saran temen gw yang cantik bernama Elmy Yasinta, menelpon kedutaan Jepang.tut tutt begitu bunyi telfon tersambung –> sebenenernya kalimat ini ga perlu.

Mbak-mbak bagian Visa bilang kalau misalnya bukti pengambilan visa hilang, gw harus membawa 1) surat pernyataan kalau bukti nya hilang 2) fotokopi KTP 3) yang ngambil harus orang yang ngajuin visa.

Alhamdulillah, setelah gw menyerahkan 2 dokumen di atas, VISA Jepang pun di tangan, alhamdulillah 🙂 🙂

Dita, VISA dan COE.

Gw benar terkejut senang ngeliat VISA gw, kenapa gw jadi cantik gitu ya di foto? hahaha beda pisan sama foto passport gw yang kayak abis ditonjok orang *ahh bilang aja dit emang muka lo tembem*

Itu cerita visa ku, apa cerita visa mu?

2) Gw beli Passport Wallet

Nah, di point 1 gw udah bilang kan kalau bukti pengambilan VISA gw ilang? nah, kertas bukti itu gw taro di sampul passport gw, dengan kata lain. SAMPUL nya ikut ilang. hahaha. astaghfirullah. Tapi gw bersyukur, berarti Allah ngasih kesempatan gw buat beli passport wallet yang gw idam-idamkan. akhirnya gw pun membeli passport wallet korea yang cantik via online :), ini linknya: http://bemartshop.com/myshop/product.php?id_product=201

Toko online ini adalah salah satu yang terbaik, beneran, karena prosesnya cepat 🙂 mirip2 wondershoe & cotton ink :D. Setelah 2 hari pasca pemesanan online, passport wallet pun gw terima 🙂

Eh maap pisan yak kalau pengambilan foto nya jelek :(. Nah itu cerita passport wallet ku, apa cerita passport wallet mu?

3) Teman gw yang cantik bernama Tika Surabaya memberi gw tips jika ingin bepergian jauh,katanya: “Dit, kamu mendingan bawa plastik vakum buat baju deh, beli di Ace hardware atau **** (lupa gw namanya”. Karena gw teman berbakti, gw pun meluncur ke Ace Hardware Depok, dan TADAAAAAAA gw pun membeli 2 bungkus yang masing-masing terdapat plastik ukurang jumbo, big, dan medium 🙂 harganya?? T____T. MAHAL. gw menghabiskan sekitar 200 ribu, tapi Alhamdulillah emang produk itu berguna banget. gw make buat nginep di bandung sehari semalem, dan benar- benar bisa memapatkan baju gw!! 😀

Really, A SPACE MAKER.

Kali ini gw ga akan pake kalimat, ini cerita ku, mana cerita mu, tapi: THIS IS MY STORY, What’s yours? AHAHAHHA,kesel dong kesel plissss.

4) Karena gw akan pergi di saat musim gugur nyerempet musim salju dan beberapa orang meyakinkan gw kalau mendingan beli winter coat itu di Indonesia aja karena lebih murah, akhirnya gw yang agresif ini pun segera pergi ke Bandung, tepatnya House of TWIG untuk membeli pakaian musim dingin. Menurut gw Pramuniaga disana keren- keren, mereka bener- bener memandu kita hahaha, bahkan bisee aje memandu ke harga yang lebih mahal :), ga papa gw sebagai orang yang belajar marketing paham2 aja kok :D. Gw kira harga coat itu bakal murah sekitar 300-an, ternyata ga juga tuh, walaupun barang yang gw beli SALE 50%, tetep aja di atas 600 ribu, tapi pramuniaga bisa menjamin bahwa bahan itu bahan yang paling oke di musim dingin :). Gw beli 2 longjhon, 1 penutup telinga, 2 sarung tangan,2 kaos kaki, lipbalm, jaket, habis 1,3 . Maaf ya Ayah Mama udah lulus belum punya duit sendiri 😦 :(.–> jangan ditiru yak!

Hasil Jarahan gw di Twig House

Nah, buat lo yang mau ke twig house or house of twig atau apapun itu yang penting dia berlokasi antara Hasan Sadikin dan PVJ via angkot, gw kasih tau caranya: anggeplah patokan lo kampus ITB. Dari ITB kuruskan badan kita masing-masing dengan jalan ke Sumur Bandung, lalu naik Caheum Ciroyom dan berenti di deket RSHS, jangan lupa bilang “Kiri, Bang”.

Setelah itu lo bakal jalan ke sebelah kiri dan melewati banyak tukang makanan dan tukang buah, lalu di deket jalan besar lo naik angkot apapun yang bisa membawa lo ke arah atas AKA arah PVJ, lalu lo naik dengan tentram dan berenti di depan tokonya, okeh?jangan nyasar ye, nyasar tuh ga asik.

5) Setelah persiapan barang, gw juga ga kalah semangat untuk nyiapin persiapan bahasa. Gw belajar ga dengan les, karena biayaya mahal dan gw cuman ada jatah 1 bulan buat belajar, akhirnya, gw pun belajar via youtube dan via dummies.com dan via semua portal belajar jepang gratis. Salah satu yang membantu gw adalah japanesepod101 🙂 terimakasih ya! :).

Selain itu gw juga meminjam buku bahasa jepang SMA punya adek gw ehhehe, makasih ya Dhika 😀 😀

Yes, I'm A Dummy :p

Sebenernya cara lain belajar adalah dengan menonton dorama 🙂 gw belajar kata2: Yatta! Chotto Matte Kudasai! semua dari dorama 😀 😀

6) Haha, di point ini gw bakal ngebahas barang lagi, soalnya gw lupa untuk ngebahas ini sebelumnya :p. Ayah janji ke gw, kalau gw berhasil Sidang dengan A dan cumlaude, gw bakal dibeliin rucksack  :D, Alhamdulillah Allah ngasih gw kesempatan itu, dan gw pun memilih tas mouton :D. Tas Mouton ini gw pilih bukan hanya karena bentuk dan desainnya bagus, lebih dari itu. Salah satu ownernya adalah anak ITB, gw seneng banget kalau bisa beli barang dari almamater sendiri, dan dari negara sendiri!! 😀 :D. ini linknya:  http://www.facebook.com/moutonleatherworks

REIMS-Mouton Leather & Dictionary dari jaman SMA 🙂

Semoga kuat menemani gw ya, Abang REIMS 😀

Yaps sudah ada 6 point yang sudah gw persiapkan untuk tancap ke negara luar sana 🙂 Dan insya Allah poin-poin tersebut akan bertambah 😀

Selamat Malam Semuanya! Selamat Bekerja Keras Besok! Ingat! Allah selalu punya tempat untuk hamba-Nya yang bekerja keras 😀

Wassalam