パン調査:バゲットラビット

先週すくすくメイト親子ふれあい広場に参加しまして、久しぶりに恭子と親子たびでした。

帰る道お腹が空きました。

せっかく名東区に在るだから,大人気パン屋さんに寄ってみよう!

バゲットラビットというパン屋さんは千種区から名東区に移転していました。駐車場が広くて、店内はオシャレな雑貨屋さんような感じをしています。スタイリッシュ。

Superanindita-Baguetterabit6Superanindita-BaguetteRabit4Superanindita-Baguette Rabit

沢山のパンがずらりと並んでいます。

パンがどれでも美味しそうですので、見ているだけでもテンションが上がります。

12.30時午後頃に行ったまだ沢山あったので、ラッキーです!

今回購入したのは、こちらの6点です。(いっぱいですね)

買ったパンは名物のバゲットとブールではなく、惣菜パン系を買ってきました。

Superanindita-bageutterabit2

ホワイト抹茶パン

もちもち生地と甘過ぎずのホワイトチョコがマッチしています!

紅茶が欲しくなります。買ったパンの中にこが一番美味しいと思います。

チーズパン

チーズたっぷりで、普通に美味しいです。

きのこキッシュ]

生地はサクッですが真ん中の部分ちょっと柔らか過ぎと思います。焼き上がったばかりの味の方が美味しいかもしれません。

グラタンパンとオリーブトマトフォッカチャ

想像どりの味、美味しいです。

 

チョコクロワッサン

軽くパリパリサクサク。美味しく美味しです。

娘がこれ一番大好き。

ムスリムの方へ:

1。果物に赤ワインなどを含まれている可能性が高いですのでデザート系はNGです。 (e.g デニッシュ)

2。パンにはラードを含まれていません。詳しくは忘れましたが、乳化剤を使わないか植物の乳化剤を使っている気がします。

3。オーガニックショーテニング(植物-パーム由来) を使っています。

ごちそうさまでした

次はちゃんと名物のバゲットとブーレを買ってきます。

 

Superanindita-BaguetteRabit3
広告

10月のお買い物: 2 Minggu terakhir Oktober& 1 Minggu pertama November

Assalamualaikum rakyat wordpress!

Apa kabarrr semuanyaa? Gue disini baik2 aja sambil memandangi dari jauh anak gue yang akhirnya tidur. Jam 6 malam dan dia tidur…artinya…doi bakal bangun jam 3 atau 4 pagi T,T.

Insya Allah di pos yang kalian ga tunggu-tunggu ini, gue akan menuliskan belanjaan gue yang super ga penting sampe agak penting yang mungkin ga perlu lo semua simak tapi perlu buat gue sebagai kenang-kenangan >>> pembukaan ngeselin.

Kita mulai aja yah pembahasannya yang dibagi ke dalam dua kelompok besar: Jajan, perkakas alat & bahan makanan:

I. JAJAN & PERKAKAS ALAT

Sekarang udah masuk musim gugur dan kaki gue semakin mendingin. Selama di Tsukuba dulu gue ga terlalu merasakan dingin di kaki karena alas apato gue itu karpet, sedangkan saat ini di Nagoya, alas apato gue yang berupa kayu sukses membuat hubungan gue dan kaos kaki semakin lengket.

Karena ga lucu kalau gue pake kaos kaki di rumah itu-itu aja sehingga lama2 bisa bau oncom, akhirnya gue memutuskan membeli kaos kaki lagi. Sebenernya niat gue adalah beli 3 pasang sepatu 1000 yen yang ada di tutu anna, eh ternyata MUJI juga punya penawaran menarik.

Setelah dipikir2, akhirnya gue beli lah 1 kaos kaki buat di ruangan dan 2 kaos kaki untuk diluar. Pasti kalau lo liat kaos kaki gue kayak cowok2 gitu yah? yaa begitulah ahhahah. gue merasa lebih enak pake warna netral sih, kalau mau yang warna-warni mungkin di sepatunya aja wkkw.

Btw, ukuran kaki gue adalah 26.-26.5 kalau di Jepang sekitar 41-42 wakakak gede kali. Jadi yah emang usaha deh kalau mau nyari kaos kaki. Terimakasih MUJI sudah mengakomodir kaki ku yang ga imut inih.

Dengan kurang elegannya gue menaruh popcorn di samping si kaos kaki ini haha, ga apa ya? Btw ini popcorn enak yah baru tau T,T. Sebenernya untuk rasa keju nya gue kurang suka sih, karena terlalu nendanggggg asin nya si keju. Untuk orang yang ga gitu hobi asin, gue ga gitu semangat ngabisinnya.

Garret Popcorn ini insya Allah aman ya, kecuali untuk yang limited edition harus di cek dulu hihi. Kalau misalnya di Nagoya, dan bingung nyari oleh2 apa, beli aja garret popcorn di Nagoya Eki dengan edisi kaleng Naga nya Nagoya Castle hahaha.

Super-Kaimono1

Superanindita-Kaimono19

Nah, kemaren gue juga sempet jajan kuri-mu pan HITS yang isinya krim matcha dan krim coklat, nama Tokonya: Hattendo asal Hiroshima. Gue kira awalnya ini eskrim, eh ternyata roti ber krim wkwkwkkw. Rasanya ya enak sih emang krim nya cuman roti nya mirip roti costco yang di microwave sampe kelembekan. Nah kira2 gitu lah. Jangan ekspektasi roti nya bakal gimana2, cuman emang roti lembek ya yang cocok dipadukan sama krim hihi

Ini bisa didapetin di Shin Osaka Station & Nagoya Station 😀

Superanindita-Kaimono10

Mengingat bahwa kami mungkin saja akan segera pulang ke Indonesia, gue jadi semangat membelikan Kyoko buku yang Insya Allah bisa banget dijadikan investasi begitu balik ke Indonesia. Di Jepang ini, tepatnya di Nagoya ini, gue sedang semangat untuk mengitari perpus (yang masih masuk logika lokasinya ya, maksimal 1 jam 20 menit paling jauh) yang ada di distrik2 dalam Nagoya. Sambil meminjam buku, dan menganalisa pelan2 buku yang dipinjam, gue akhirnya tau ilustrator, penerbit dan pengarang yang OK. Selain itu, gue akhirnya paham sedikit2 seri buku yang cocok dengan visi misi gue.

Buku yang gue sedang coba bacakan ke Kyoko adalah karya dari ilustrator dan pengarang 筒井 頼子 作 -林 明子 seperti buku berjudul: Asae to Chiisai Imouto ( Asae dan adik perempuan). Buku ini mengajarkan tentang seorang kakak yang diminta Ibu nya untuk menjaga sebentar adiknya ketika sang Ibu sedang pergi ke Bank. Di Jepang itu nampaknya memang cukup biasa ya “meninggalkan sebentar” anak untuk keluar. Di sini, Asae sebagai kakak, sempet kehilangan adeknya karena keasikan main di depan rumah, tetapi Alhamdulillah dia menemukan adiknya di taman sedang bermain.

Buku ini gue sengaja pilih untuk Kyoko supaya tau bahwa kedepannya dia akan punya saudara juga, dan sebagai kakak tertua Kyoko punya “beban” asik untuk menjadi penjaga adik-adik nya. Kami sebelumnya juga udah punya buku dari pengarang yang sama judulnya: Hajimete no Otsukai.

Selain itu, gue juga ngefans dengan buku Kaba-kun hahahaha, karena bukunya lucu dan realistis dan berelasi dengan kehidupan anak umur 2 tahun ke atas. Misalnya nih, pagi2 si Kaba-kun itu langsung ke WC sambil ngibrit nahan buang air kecil. Nah, ini pas banget memang waktunya gue lagi ngajarin si Kyoko untuk ke kamar mandi begitu bangun tidur. Jadi gue bisa deh tuh pake alasan pagi2: “Ayo kyoko kayak kaba-kun ke kamar mandi pagi2″ hahaha.

Selain itu kaba-kun juga sempet kesel karena Ibu nya kalau di jalan ketemu sama temennya, kaba-kunnya di anggurin lamaa banget. Wah pas banget ini kayak si Kyoko kesel banget kalau ga ikutan diajak ngobrol :”)

Okee lanjut ke belanjaan selanjutnya ya. Seperti biasa gue beli freezer bag segala ukuran untuk menaruh makanan calon bento Ayahnya Kyoko. Yoii, semenjak pindah ke Nagoya, Ayahnya Kyoko harus dibawain bekal setiap hari. Walaupun remfong setiap jam 07.00-09.00, tapi Alhamdulillah gue merasa lebih bisa mengoptimalkan isi kulkas hahaha.

Superanindita-Kaimono6

Selanjutnya, gue juga membeli lap basah nya Daiso, kali ini beli yang khusus untuk living room. Entah kenapa ini lebih ngefek untk membersihkan meja makan dibanding yang tipe “all-purpose” wkkwkw.

Kantong coklat Daiso di paling kanan gue pake untuk keperluan kirim barang via konbini-kuroneko biar lebih enak ngebungkusnya. Laundry Net dan satu lagi kantong bolong-bolong yang gue beli khusus untuk naro mainan Kyoko yang heboh kalau lagi mandi.

Sebelum ada kantong berbolong-bolong ini, setelah Kyoko mandi itu kamar mandi udah kayak tempat pasca perang ada mainan dimana2. Terus gue bingung gimana naro tempat mainan yang basah-basah gitu. Kalau naro di ember pasti ada sisa-sisa air di bawah dan jijik gitu kan, jadi pas nemu ada kantong yang berbolong-bolong ini gue bahagiaa banget.

Superanindita-Kaimono13

Sebenernya dalam 3 minggu ini gue sempet beli 2 kali bunga. Tapi belinya cuman satu paket, biasanya itu 2 paket gue gabungin. Nah sampai sekarang di Nagoya gue belum dapet toko bunga yang oke banget secara kualitas dan harganya. Kalau kayak gini jadi kangennn banget sama Toko bunga di Tsukuba Senta.

Biasanya di rumah kami, Ada satu sektor khusus tempat menaruh Buah, sebagai salah satu cara untuk mengurangi konsumsi snack semacam coklat dan biskuit manis hahaha, sebenernya buat diet gue sih -_-. Jadi biasanya kami taro Apel, jeruk atau pisang. Pisang biasanya dijadiin bahan dasar smoothie (kalau lagi rajin wkkw).

 

II. BAHAN MAKANAN

Sekali-kali mari makan daging sapi! ahahaa, karena gue orangnya suka ga kreatif kalau masak pakai yang berbahan dasar sapi dan saat ini hanya mampu mengolah daging sapi iris tipiss jadilah 2 bulan sekali (atau 3 bulan sekali) pesan di baticrom.

Kalau mesan perdagingan di Baticrom, biasanya gue suka iseng juga mesen bawang merah. Biasanya selama di Jepang gue suka make bawang bombay sebagai pengganti bawang merah, tapi kayaknya ada sesuatu dari bawang merah deh yang ga tergantikan (ini omongan gue ga ilmiah banget). Si bawang merah frozen ini kan udah dibuka ya kulitnya jadi benri sih buat orang kayak gue yang males ngupas kulit bawang hihi.

Si Daging iris tipis ini biasanya gue jadiin masak kayak sukiyaki tapi salah metode aja. Siapin bawang bombay & Jamur kancing trus setiap satu kemasan daging itu gue tambahin 5 sendok makan shoyu + 4 sendok makan madu Indonesia (harus madu Indonesia, madu china kurang nampol)+ 2.5 saos tiram Saori. Gampang kan? gue yang ga jago masak aja bisa gimana kalean kalean yang masterchef 😀

Superanindita-Kaimono12

Dibawah ini adalah hasil belanja di EQVO yang memang sudah terkenal akan seafood nya yang lumayan murah dibanding Seiyu (tentu saja). Beli udang untuk campuran ayam cincang dan dimasukan kedalam P-man. Sawara & saba yang secara bentuk sangat bukan favorit gue (asli gue geli banget sama kulit ikan), tapi karena ikan sehat & suami gue suka Ikan (orang palembang gitu loh pempek setiap hari).

Ngomong2 pempek, gue suka memperhatikan pola obrolan ibu-ibu itu emang tergantung daerah banget. Mertua gue kalau lagi ngobrol ama suami gue itu acap kali ngobrolin ikan yang lagi hits di palembang untuk dijadiin pempek. Ikan daging merah, ikan daging putih, Ikan xxx yang rasanya mirip tenggiri tapi warna lebih hitam. Gue merasa ibu2 di palembang itu ya alih2 lebih kesel ga bisa nonton episode terbaru drama, lebih kesel ga bisa ikut trend daging ikan tertentu untuk dibuat pempek.

Selanjutnya..Seledri! selama di Jepang ini entah kenapa jadi suka banget sama seledri. Merasa banget kalau makan ini tuh jadi sehat hahahaha. Beli seledri paling untung sebenernya di Tachiya, dengan harga 150 bisa dapet 3 batang gede2 banget.

Superanindita-Kaimono5

Dibilang sah masuk musim gugur memang kalau kita udah makan Kaki (kesemek), mikan dan satsumaimo. Keluarga Pak Haris ini memang pecinta mikan, kalau misalnya masih tinggal di deket Hanamasa mungkin kita udah beli mikan satu kardus hahaha.

Selain mikan, kali ini kami belanja Komatsu (98円) yang kami gunakan sebagai bahan dasar smoothie, jamur, p-man dan juga tahu kopong yang ga ada asin nya sedikitpun. Teruss kami menemukan kerupuk udang kecil yang micinnya pas banget buat dimakan bareng soto hahaha

Superanindita-Kaimono4

Wah tahu kopong ini muncul dua kali -_- hihi. Oiya gue selama 2.5 bulan belakangan ini konsumsi lemonnya cukup tinggi sehingga kalau lagi ada diskon lemon langsung beli deh lumayan banyak. Lemon yang gue beli ini ga berbiji asalnya dari New zealand. Ternyata baru tau kalau lemon yang ga berbiji itu lebih lembek tekstur nya dibanding yang berbiji jadinya sekali kegencet dia langsung sensi kulitnya dan membuzuk..

Gue tuh orangnya suka iseng beli berbagai macam paper, dari alumunium, paper khusus oven toaster, pokoknya yang gue aja ga ngerti fungsinya apa gue beli deh soalnya penasaran.

Sebenernya yang gue kasih tanda panah itu adalah kertas alumunium yang kayaknya bisa dipakai di atas teflon kalau kita masak dengan sedikit minyak dan sebagai alas oven-toaster yang ga lengket. Kalau gue sih seneng aja makai itu sebagai alas oven toaster karena memang lebih ga lengket daripada alumunium biasa.

Superanindita-Kaimono 3

Di bawah ini adalah peralatan penting yang gue pakai untuk membuat Karaage. untuk bumbu marinasinya gue pakai: Shoyu, ketumbar, lada, saos tiram dan pasta bawang putih (selalu merek S&B). Si pasta bawang putih ini juga gue pakai sebagai bahan pembuatan Gyoza.

Untuk tepung terigu, gue biasanya pakai yang Violet bukan yang merah biasa ini tapi karena di Piago Hills Walk ga ada, jadi ga apa deh sekali2. Katakuriko nya gue pakai biasanya bukan yang ini juga, tapi berhubung asalnya sama-sama dari Hokkaido, ya mungkin kualitasnya sama (padahal hampir semua tepung Katakuriko yang gue liat asalnya dari Hokkaido kwkw).

Btw, gue biasanya ke Piago itu karena lagi kepepet,  karena doi lebih mihil daripada supermarket macam2 Eqvo, Konomiya meski kualitas memang lebih premium,

Superanindita-Kaimono2

Di bawah ini adalah hasil belanja di Tachiya. Seperti biasa, yang kami beli adalah Seledri segede monas, ninjin (kesukaan kyoko), mini tomato (dia suka juga), Komatsu (kyoko kurang suka zzz), dan P-man (kyoko ogah). Nahh, kalau lagi cakep harga si マシュルーム nya, kita beli juga si Mushroom.

Nah, biasanya kalau belanja ke Tachiya, kami nyempetin belanja ke Gyomu Supa, dan biasanya ini dilakukan di Tanggal 24/25 pokoknya jaraknya deketan dari pergantian finansial bulanan. Kemaren2 saat ke Gyomu Supa sempet kaget karena Mie Yum Yum rasa tomyum versi biasa yang bungkus plastik segi panjang kok ada ekstrak ayam nya ya dan belum nemu bungkus halal nya, mungkin mata gue kurang jeli. hmmmm, tapi yang dalam versi cup insya Allah aman dikonsumsi karena ada logo halalnya 🙂

 

Superanindita-Kaimono11

Kemarin-kemarin gue muncul ide yang menurut gue sih lumayan brilian, yang gue yakin emak2 lain sudah muncul ide ini sejak lama tapinya kwkw (brilian di sisi mana dong). Gue memutuskan untuk membelikan Kyoko Botol Minuman untuk mengurangi konsumsi minuman manis ketika pergi.

Gue tuh termasuk lemah soal jajan -_- ,karena mungkin kebawa kultur Keluarga gue yangkalau keluar ga jajan itu ga rame wakakak. Dan ini kultur yang sangat menyenangkan buat gue. Sayangnya, karena di Jepang ini banyak Jidouhanbaiki 自動販売機 Alias Vending Machine, jadilah mudah sekali mata Kyoko menyergap cerdas kumpulan botol botol yang memanggil namanya Syahdu..”Kyoko..Kyoko..Ayo yang jus apel belum pernah coba kan..” (kok jadi seram wkkw).

Jadi untuk meminimalkan jumlah minuman manis yang masuk, maka gue belilah botol ini di Toko Hello Kitty di Nagoya Station hahaha (Foto botol nya ada di bawah). Di foto di bawah ini, bersama dengan botol muncul jugalah susu dan yoghurt favorite gue dan Kyoko (dan bapaknya pun wkwk). Kalau belom pernah nyobain Greek Yoghurt yang satu ini mendingan buruan deh ke supermarket terdekat, ini enak bangett! kayak makan eskrim (enggak dengg wkkw), tapi beneran enak! favorite kami yang blueberry ato yang plain (nanti tinggal dikasih madu sendiri hihi)

Superanindita-Kaimono 7

Begitulan cuplikan panjang belanjaan keluarga Pak Haris yang ga semuanya terdokumentasikan. Semoga lain kali bisa lebih apik & lengkap lagi ya!

Sampai jumpa di postingan selanjutnyaa!

wassalam

 

Perjalanan mencari roti kue yang enak & aman dimakan-Edisi Nagoya (I)

Perhatian:

  1. Gue hanyalah orang yang punya ketertarikan dengan “budaya” Jepang, termasuk dengan “budaya” konsumsi roti & kesungguhan orang Jepang dalam membuat roti yang enak.
  2. Gue baru muterin Toko Roti yang ada di Tsurumai Line & sakuradori-line, semoga lain kali bisa muterin toko roti di Meito-ku atau daerah lain yang hits juga.
  3. Semua informasi ini berdasarkan tahun 2017 sehingga kalau misalnya Anda melihat pos ini pada tahun 2020, mungkin saja ada yang berbeda. Sehingga coba konfirmasi ulang lagi ya 🙂
  4. Yang gue tanyakan adalah apakah ada konten alkohol di dalam roti (termasuk minuman keras yang terkandung di dalam adonan buah di dalam roti), Shortening & Emulsifier non nabati, serta Lard yang dioleskan ke atas roti. Yang ada daging nya jelas lah ya ga bisa dimakan. Termasuk Karepan jelas gue hindari sekalipun “野菜カレーパン” karena biasanya di bumbu kare nya ada zat hewani nya. Btw, kalau di Indonesia bisa aja toko roti menggunakan shortening dan emulsifier halal ya.

 

Bismillah, mari kita mulai ya pembahasannya,

Assalamualaikum Teman2 yang berasa dan berada di Nagoya wkkwkw, berikut ini mari kita bahas Toko roti yang menurut gue Enak dan bisa dimakan. Semua informasi gue kumpulkan mulai dari Kinarino, Tabelog, Retty dan blog orang-orang Jepang lain. Semoga ini bisa membantu teman2 yang sedang berada di Nagoya untuk mendapatkan roti yang dibuat dengan aman dan punya KELAS!

Oiya, jangan lupa juga. Kalau misalnya ke daerah Tokaido dan bisa pergi ke Gifu, prioritaskan untuk mengunjungi Hanamaza pan ya ;), Itu toko roti yang dipunyai oleh orang Indonesia dan halal! Kalau misalnya bingung mau coba apa dulu, coba aja Kare pan nya! Ayam nya kerasa banget, pedes nya pass dan Ga terlalu berminyak dibandingkan karepan halal lain yang pernah  gue cobain.

Okeeee, kita mulai ya dari toko roti yang pertama:

1. Toko Donat Floresta/ 野並駅

Website : http://www.nature-doughnuts.jp/shop/081_nonami.htm

Lokasi terdekat: Nonami Eki 野並駅(Sakuradori-line) bisa di akses dengan ベビーカー. Lokasinya di seberang Toko Roti Boulangerie Pain-Kumacle

Dine-in: OK desuuu

Libur: Hari Minggu, terkadang hari senin (Cek website)

Rasa: 3.65

 

Toko donat ini adalah Toko donat “natural” yang tidak menggunakan bahan additive dan sebisa mungkin mengambil ingredients dari dalam Jepang (salut!). Donat ini secara mayoritas bisa dimakan, tapi yang organik itu bukan berarti bebas alkohol dan ini harus diingat.  Sepaham gue, Ada 1-2 donat edisi Summer dari Floresta yang ada alkohol nya (Kalau ga salah yang rasa jeruk ada alkoholnya). Kalau yang 定番, alias donut utama nya insya Allah bisa dimakan.

Floresta itu punya jadwal bulanan yang menginformasikan “donut hari ini” yang diputer jenisnya setiap hari. Seru kan? Selain itu yang harus diperhatikan adalah toko ini tutup setiap hari Minggu dan Senin. Hmm, terkait hari libur memang di Nagoya ini kebanyakan toko roti tutup di hari Senin. Sedangkan selama di Tsukuba, setau gue toko roti kebanyakan tutup di hari Selasa.

Di bawah ini adalah contoh jadwal donat harian nya nya: Superanindita-Floresta4

Di Floresta ini disediakan kursi sekitar 6 buah dan kursi nya lumayan tinggi2 jadi agak susah buat kyoko duduk wkkw. Disini dikasih minum gratis, jadi kalau ga mau pesen minum nya juga ga apa lho hihi.

Selain donut, disana juga dijual ラスク dan Eskrim natural yang ga dikasih zat macem2. Sayangnya gue sendiri belom pernah nyobain Eskrim itu walaupun nampaknya lezat sekalii. Superanindita-Floresta Nonami3

Rasa donut organik ini ga kayak donut biasa kayak yang kita makan di Dunkin Donut, rasanya lebih kayak kue atau donut tradisional yang tekstur kue cucur tapi agak terglobalisasi menjadi donat gitu. jadi jangan ekspektasi rasanya bakal ekstra lembut sampai kebawa mimpi.

Secara keseluruhan rasanya OK untuk dicoba, gue bukan fans garis keras, tapi anak gue suka banget sama Kinako donut nya. Sebenarnya anak gue emang suka Kinako dalam bentuk apa aja sih, mungkin dibanding nasi abon dia lebih suka nasi dikasih kinako kali ya.

Ini salah satu kombinasi donut yang pernah kami beli: Superanindita-Floresta NonamiDari atas ke bawah: Rasa kopi, Matcha, dan Kinako dengan wijen hitam. Anak gue bisa abis 1, 75 donut yang paling bawah itu. Selera anak gue emang paling mendekati nihonjin di antara anggota keluarga Pak Haris kwkw. Kalau gue jelas lebih memilih yang klasik semacam topping coklat atau coklat dengan serpihan bulir kelapa.

Toko yang bermula dari Nara dan punya beberapa cabang juga di Kansai juga ini menyediakan donut hewan pun! Harganya lebih mahal dari donut yang biasa, cuman rasanya enakk, rasa krim nya bukan yang bikin eneg tapi kayak khas Jepang gitu deh ringan dan intensitas manis di level minimum. Superanindita-Floresta Nonami 2Terkait  keramahan, bisa dibilang disini standar Jepang lah, orangnya ramah2 wkkw dan mengakomodir kita-kita yang membawa Stroller, alias kita dibantu membawa stroller kita masuk ke dalam toko yang imut itu. Alhamdulillah ke anak kecil pun juga ramah 🙂

Okay, dengan menyimak penjelasan diri sendiri di atas, bisa gue simpulkan kalau toko donat ini pas banget untuk:

  1. Yang lagi jalan-jalan di Sakuradori line lalu pengen banget beli donut atau mau cari tempat snack untuk anak yang lapar tiba2.
  2. Mereka yang merasa krispy kreme itu kemanisan, terlalu lembut dan bisa meningkatkan kadar gula darah. 

Sehingga, untuk para tante-tachi yang mencari donut ekstra manis dengan kelembutan haqiqi sayangnya tempat ini bukan untuk tante ❤

2. Boulangerie Pain-Kumacle

Website: http://www.pain-kumacle.jp/access.html

Lokasi terdekat: Nonami Eki 野並駅(Sakuradori-line) bisa di akses dengan ベビーカー. Lokasinya di depan 中京銀行

Dine-in: Tidak biseu

Libur: Hari Minggu, terkadang hari senin

Rasa: 3.90

OK untuk dimakan: Roti keras (tetapi yang berisi selain blueberry gue kurang tau apakah disusupin alkohol apa enggak, quiche, White Chocolate Matcha Pan, Walnut bread, Cheese bread.

Alkisah, di Tenpaku-ku ini ada toko roti yang super enak bingits di dekat Ueda Station 植田駅, Si toko roti ini bahkan kalau di bandingkan se-名古屋市 menduduki peringkat 3 besar. Nah! terinspirasi dari toko roti yang ada di 植田 dan dilanjutkan dengan proses belajar dari sang empunya, maka akhirnya si pemilik toko roti Pain-kumacle ini mendirikan toko roti di 野並駅 dengan suasana toko dan varian yang hampir sama.

Sehingga terkadang gue suka merasa bingung apa perbedaan kedua toko roti ini. Karena gue sangat ingin tahu (baca: suka makan aja sih), gue beberapa kali mengunjungi toko ini dan akhirnya paham bahwa ternyata mereka membuat roti yang cukup berbeda. Seperti ini contohnya:Superanindita-Boulangerie Pain Kumacle

Walnut Bread alias くるみパン dari toko roti ini cenderung lembut dan mudah ditarik gigi, sementara roti yang sama dari lapak sebelah yang ada di Ueda lebih keras dengan jumlah walnut yang menurut gue lebih sedikit. Lebih enak  mana menurut gue? Gue lebih suka yang lembut apalagi pas dia baru selesai dibuat 焼きたて itu enak banget!

Sementara si Kyoko itu lebih suka yang agak keras rotinya jadi dia lebih suka yang dari toko sebelah 🙂

Roti di tempat ini, selain shokupan,  insya Allah tidak menggunakan shortening atau emulsifier, Lard atau alkohol. Roti yang berisi bluberry pun tidak mengandung alkohol insya Allah, tetapi kalau ingin lebih yakin lagi, silakan ditanyakan ya begitu ingin membeli roti yang mengandung buah-buahan.

Oiya, terkait shortening dan emulsifier bukannya tidak boleh dikonsumsi sama sekali ya. Kalau kasusnya di Jepang ini, kita boleh kok mengkonsumsi roti ber-shortening dan emulsifier asal yang sumbernya dari nabati. Kebetulan aja, kebanyakan toko roti yang memegang sistem 天然酵母 alias memakai ragi alami, biasanya sih mereka ga pakai shortening dan emulsifier juga.

Terkait Shokupan 食パン, sayangnya gue belum pernah nyoba sehingga ga tau apakah di atas roti nya itu dikasih lard  atau enggak. Lain kali kalau gue beli 食パン akan gue kasih update-an lagi ya!

Btw, ketika tinggal di Jepang gue baru tau ada yang namanya Quiche yang ternyata enak bangett. Ini semacam pastry isinya krim yang di dalamnya ada brokoli & salmon. Quiche dari si toko ini bau brokoli nya terlalu terasa banget buat suami gue, sehingga beliau kurang doyan. Sementara gue penikmat sayuran versi begini jadi gue doyan2 aja.

Tapi memang kalau gue bandingkan dengan quiche brokoli salmon lapak sebelah, yang dari sini lebih berminyak wkwkkw. Jadi kayaknya gue lebih suka lapak sebelah T,T

Superanindita-Boulangerie Papi Pain QuicheSuperanindita-Pain Kumacle

Roti di atas ini juga insya Allah bisa dimakan dan enak. Roti nomer 1 adalah roti Matcha White Chocolate yang menurut gue manish banget, tapi suami gue suka hahaha. White chocolate nya kayak nyatu dengan adonan matcha nya, jadi bukan kayak roti pait matcha lalu tiba2 ada manis white chocolate di tengah hihi.

Roti nomer 2 adalah Cheese Bread yang menurut gue yang ini rasanya agak2 biasa, sayang banget. Untuk Cheese bread kayaknya yang paling enak memang buatannya Toko roti スーリープ :”)

Untuk roti favorit gue di toko roti ini adalah Roti dengan isi blueberry & Creamcheese, ini  kombinasi yang nampaknya bikin eneg tapi sebenernya enakkk! Gue pernah makan kombinasi yang sama tapi dengan Bagel dan rasanya enak zuga. Khusus di toko roti ini kombinasi asem manis nya ditambah aksen crispy dari si roti yang keras. Awww ❤ Superanindita-Pain Kumacle 2

Ini penampakan roti nya kalau dibuka. Gimana gimana? untuk penggemar keju ini bakal jadi pemandangan yang bikin kita pengen cobain ini roti segera ga sih? (jawab: Enggak!! lalu penulis kecewa)

 

Yang jadi pelayan toko nya ramah pisan! dengan sabar mau menjelaskan kepada gue apa aja yang terkandung di dalam roti tersebut. Selalu sigap senyum 3 senti kanan kiri, ampe gue takut mas2nya giginya kering..

Si pelayan nya ini juga inget sama gue yang rada ribet kalau mau beli roti, jadi di kunjungan gue yang ke 2 atau ke 3 gitu ya, ketika gue ingin mengambil salah satu roti, si pelayan itu nanya ke gue: “Ini pakai butter, ga apa2?”. Mungkin dia sangka gue juga anti butter, susu dan telor ya.

Kalau boleh disimpulkan, gue rasa toko roti ini tepat banget untuk mereka yang:

  1. Tinggal di sepanjang di Sakura dori-line dan pengen one-stop shopping alias selesai dari belanja di Valor Nonami Eki >> Ke Bank SMBC ngurusin finansial keluarga >> Beli Donat di Floresta >> Beli Roti di sini >> Lalu mampir ke Second Street. Semua Tempat ini berlokasi dekat dengan stasiun jadi efisien!
  2. Mereka yang suka kombinasi creamcheese dan blueberry, karena kayaknya ga banyak toko roti yang punya roti dengan kombinasi ini. Seenggaknya dari 6 toko roti yang gue sambangin ga ada jual yang Cream cheese blueberry selain disini
  3. Mereka yang suka toko roti imut dengan pilihan roti manis yang lebih banyak dari roti asinnya. (mudah2an gue ga salah itung jumlah perbandingan roti manis dan asinnya kwkw)

 

3. DASENKA & 小麦屋

*DASENKA*

Website (Tabelog): https://tabelog.com/aichi/A2301/A230112/23003879/dtlrvwlst/B112218381/

Lokasi terdekat: Arimatsu Station 有松駅

Dine-in: Ada restorannya di lantai 2

Libur: Senin & Selasa

Rasa: 3.78

OK untuk dimakan: Semua roti nya insya Allah oke untuk dimakan, kecuali jelas2 dia nulis ada Wine atau brandy di nama roti nya atau roti nya menggunakan daging.

Dasenka seperti beberapa toko roti lain di Nagoya menggunakan metode 天然酵母 alias ragi nya berasal dari bahan-bahan alami seperti buah, jadi bukan ragi instan. Sehinga, proses pembuatan roti nya (proses mengembangnya kali yah) juga menjadi lebih lama, karena lama ini lah katanya jadi jauh lebih enak rotinya.

Dasenka juga menggunakan bahan2 organik mulai dari tepung, buah sampai bahan kare nya. Selain menggunakan bahan organik,mereka pun mengusahakan agar semua bahannya berasal dari Jepang. Salut nih memang sama konsep orang jepang yg begini. Mungkin nanti di Indonesia juga bakal bikin roti yang bahan2nya indonesia banget, seperti roti salak, roti rambutan atau roti mangga harum manis… (krik)

Nah, rasa dari roti di Dasenka ini enak, cuman ga spesial2 banget sampai ada yang bikin lo terpukau mengingat2 keesokan harinya. Justru yang bikin gue terpukau adalah tekstur dan bahan-bahan rotinya. Kayak ada roti dari tahu, roti dicampur kabocha, pokoknya yang menurut nurani gue itu kurang matching sehingga gue kurang tertarik coba.Tekstur nya juga seru, kayak roti bantet di gigitan pertama tapi pas dikunyah lagi berasa diledek sama si roti karena ternyata krenyes enak dimakan.

Kalau boleh saran, cobain deh bagel blueberry nya, rasa manis & asem nya pas!

Superanindita-Dasenka2Superanindita-Dasenka

Oh lupa! ada satu hal poin kuat dari Dasenka cabang Arimatsu ini, yaitu interior & eksterior bangunan tua Jepang yang oke banget! kadang bikin gue bingung juga sih kalau liat dr luar, ini ryokan atau toko roti sih? Nah kalau udah di Dasenka atau di daerah Arimatsu, sekalian aja jalan2 di sepanjang jalur Tokaido yang berisi toko tekstil Arimasu Shibori ya ❤

*KOMUGIYA 小麦屋

Website (Tabelog): https://tabelog.com/en/aichi/A2301/A230111/23002614/

Lokasi terdekat: Ueda Eki 上田駅

Dine-in: Bisa desuu

Libur:  Selasa

Rasa: 3.82

OK untuk dimakan: Ada beberapa roti yang menggunakan shortening non nabati, alkohol dan  mayoritas rotinya menggunakan lard. Disini mereka menggunakan ragi alami yang didapatkan dari dua sumber: fermentasi raisin & yoghurt. Kalau kita bilang bahwa kita muslim dan ga bisa makan alkohol, shortening hewan dan lard, maka sama mereka akan di arahkan pada roti yang ragi nya berasal dari yoghurt.

Roti tawar yang jenisnya bisa dimakan itu berganti, jadi setiap dateng kesana harus tanya mana aja yang ga menggunakan lard ya 🙂

Superanindita-Komugiya3Superanindita-Komugiya

Kalau rotinya kebanyakan ga bisa dimakan, kenapa gue sampe susah-susah masukin ini di blog? karena memang roti tawarnya enak bangetttttt!

Selain enak,  harganya juga masih lumayan, ga gitu mahal lah untuk kualitasnya yang premium. Rotinya ga terlalu lembut dan pinggirannya 耳 nya ga gitu keras. Sehingga kalau di toast dan dikasih Tomat & lettuce ga benyek hehee.

Kalau ga salah satu roti besar itu 600円 an. Isinya kayak 1 3/4 roti tawarnya Sevel. mahal sih ya kalau dibandingkan dengan 711 T,T . Tetapi kalau dibandingkan dengan roti premium artisan (naon lah ini istilahnya) dia termasuk murah.

Kalau untuk yang suka roti yang lembut cenderung kayak bantalan bedak pipi aahhaha, mungkin lebih cocok beli disini >> http://www.le-sixieme-sens.net/shop-guide

Lokasinya di tenpaku-ku, si toko roti Le Sixieme Sens ini baru banget dibuka dan toko roti ini tidak menggunakan lard, shortening ataupun emulsifier di rotinya.

Le Sixieme Sens & Komugiya dua-duanya punya pelayanan yang OK banget, jangan ragu2 untuk bertanya mereka akan seneng menjawab pertanyaan kita yang ada2 aja wkkw ❤

4. スーリープー SURIPU

Website/ Tabelog: https://tabelog.com/en/aichi/A2301/A230105/23031040/

Lokasi terdekat: Tsurumai Eki 鶴舞駅 Keluar dari出口 Nomer 1. Lokasinya agak susah ditemuin karena kecil banget tapi rame biasanya di dalem udah ngantri orang2 beli.

Dine-in: Tidak biseu tempatnya kecil pisann!

Libur: Senin & Selasa

Rasa: 4.3

OK untuk dimakan: Roti keras (gue ga tau apakah yang isi kismis atau cherry juga bisa dimakan), pound cake matcha, muffin, roti keju, croissant. Untuk Croissant yang ada krim dan buah nya belum pernah gue coba jadi ga bisa pastiin ada alkohol atau enggak, kalau gue cobain nanti gue update ya!

 

スーリープー adalah toko roti yang secara konsisten mendapat posisi puncak untuk “Roti terenak di Nagoya” bersama-sama dengan Boulangerie Papi-Pain yang berada di Ueda. Coba aja cek deh di beberapa website atau blog yang membahas mengenai toko roti enak di Nagoya 🙂

Tapi seriuss, gue baru tau ternyata ada roti & kue yang bikin gue bisa merem melek itu ya setelah makan roti keju & Pound Cake Matcha disini. ENAK BANGET GEEENGGG! Serius!

Roti keju nya memang paling enak kalau dimakan langsung anget2 dari toko, namun kalau kita kebagian udah dingin tetep aja enak dimakan, di re-heat di rumah juga enak bangett. Kan biasanya secara umum roti itu kalau misalnya di re-heat suka ga mantep dibanding selagi hangat dr toko, tapi beda kasus untuk roti keju ini wkwk.

Begitu juga dengan croissant nya! croissant coklat & croissant plain nya enak banget! di re-heat pun agak gosong enak wkwk (kasian suami gue dapet roti gosong T,T). Menurut para ahli pembuat roti, kalau mau nge re-heat roti itu sebaiknya dengan suhu yang rendah mungkin dan dalam jangka waktu yang lama. Sehingga luar nya renyah dan dalem nya ふわふわ.

Tapi menurut suami gue pecinta croissant, croissant coklat dari toko roti Encuit Tsukuba udah yang paling enak susah dikalahkan wkkw

Melihat blog nya para food-blogger nihonjin, si toko roti ini mayoritas menjual roti keras ハード系 & pastry. Ada juga muffin, pound cake, quiche dan 食パン. Tapi sejauh mata ini memandang emang banyakan roti keras nya.

Mungkin kalau masih mau dapet pastry nya harus dateng agak deket2 waktu buka ya, kalau kayak gue dateng jam 2/4 pm kayaknya udah Bye Bye deh cuman segelintir yang tersisa T,T.

Roti disini memang agak lebih mahal dibandingkan tempat lain, mungkin yang paling murah ya itu plain croissant seharga 180 yen, roti keras nya seharga di atas 250 tapi size nya ga kecil jadi cukup mengenyangkan ❤

Kalau misalnya suka kue, gue rasa matcha poundcake nya patut banget dicoba karena rasanya yang legit manisnya pas dan pas dimakan beuhh buyar menn di mulut! Harganya juga lumayan sih kalau ga salah 250 ya.

Toko roti ini asli rame terus selama gue dateng, dan gaya toko nya itu kayak minimalist 11-12 sama Arabica Coffee Higashiyama:)

Superanindita-Suripu

Superanindita-Suripu2Superanindita-Suripu4Superanindita-Suripu5

Toko roti ini pas banget untuk mereka yang:

  1. masih punya duit di awal bulan karena memang harga roti yang lumayan. Tapi tenang aja volume nya cukup gede! cheese bread dan croissant nya cukup besarrr
  2. setelah puas main sama anak di Tsurumai Kouen dan dilanjutkan meminjam buku di  Tsurumai Chuuo Library terus perutnya laper! toko roti ini lokasinya ga jauh kok dari Taman 🙂 

 

5. Boulangerie Papi Pain

Website: http://www.papi-pain.jp

Lokasi terdekat: 植田駅 dekett dari Tenpaku Sport Center

Dine-in: Tidak biseu tempatnya kecil

Libur: Minggu & senin

Rasa: 4.4

OK untuk dimakan: Semua roti disini tidak menggunakan lard, shortening ataupun emulsifier. Tapi tidak yakin semuanya bebas alkohol, sehingga untuk yang ingin makan roti yang didalamnya ada buah sebaiknya ditanya ya.  Quiche, Semua jenis croissant kecuali yang berdaging bisa dimakan, Rusk ラスク bisa dimakan, 食パン ,Roti keras nya bisa dimakan dan Apple Pie nya bisa dimakan. Lebih jelasnya liat keterangan dibawah ya 🙂

============

Walaupun Su-ri-pu- itu punya roti keju yang enak banget dan kue pound cake Matcha yang cetar! tapi buat gue toko roti favorit adalah Boulangerie Papi pain!

kenapa? karena selain rasa nya yang berkelas, dan variasi yang bisa dimakan banyak banget, pelayanannya disini superrrr ramah. Beneran! pertama kali gue dateng dan bertanya tentang semua Ingredients dari mulai Lard, Shortening (maksudnya shortening hewani) ampe alkohol, mereka bener2 menjelaskan satu per satu roti. Padahal saat itu yang ngantri banyak dan gue apalah dibanding konsumen reguler lain. Mereka dengan bangga menjelaskan “Oh tenang saja, disini kami semuanya alami, tidak menggunakan shortening, nyukazai, lard, kalau ada yang ingin ditanya lagi silakan ya”. Wah baek amat…

Gue pernah dateng kesini dengan membawa segepok barang bawaan di stroller dan melihat gue yang kesusahan narik stroller ke tangga menuju toko, si Kepala Toko nya langsung keluar dan membantu gue angkut tuh stroller. Gue yakin doi keberatan, karena pas gue tanya, “Baik2 aja pak?”, dia jawab terengah2 ” Bbbaik Bbaik aja”. Tuh kan Pak yakin deh berat sori ya T,T

Terus si pintu toko nya dibuka lebar buat stroller gue ya ampunn padahal juga gue ga beli seberapa T,T ga beli ampe setengah toko T,T. Terus setiap konsumen yang selesai beli biasanya diteriakin bareng2 “Arigatou Gozaimashita”. Apalagi kalau kita dateng termasuk yang paling pagi ke Toko siap2 diteriakin kenceng banget, berasa jadi Gubernur Nagoya lagi inspeksi Toko.

Superanindita-Suasana Luar Boulangerie Papi Pain

Tampak luar dari Toko roti Boulangerie Papi-Pain. Lucuu, interior dan eksterior nya memang cukup mirip dengan Boulangerie Pain-Kumacle, mungkin karena adek kakak <3.

Superanindita-KyokoxCroissant

Plain Croissant enak, namun tidak istimewa. Justru yang enak banget adalah Croissant Almond, Croissant Hazzelnut, Croissant Pistachio Chocolate. Cobain deh varian Croissant selain yang Plain atau yang coklat ❤

Superanindita-Kurumipan

Kurumi bread renyah, entah kenapa selama di Jepang suka banget sama roti kurumi <3. Kalau cari kurumi bread yang lebih empuk bisa coba di lapak sebelah yang berada deket Nonami Station.Superanindita-Boulangerie PapiPain

Shokupan nya sesuai sama lidah gue, rada keras jadi cocok dijadiin sandwich, tapi mungkin kurang cocok kalau di toast. Jadi kalau kita mau beli shokupan, si yang punya toko bakal jelasin tentang ke-khas-an masing2 shokupan, ada yang lebih cocok dijadiin sandwich, ada yang lebih cocok di toast. Harganya cuman lumayan, sekecil itu, sebesar telapak tangan gue, 4 lembar dengan tebel 4 cm-an sekitar 250. hahahahaha, yah cukup sekali2 aja desuuu.Superanindita-Boulangerie Papi Pain

Quiche yang enak bangets bangets bangets! Ga terlalu berminyak! Kalau mau makan quiche jangan dateng terlalu pagi ya, belom ada. Yang siap dari pagi itu shokupan dan croissant nya ❤

Superanindita-Boulangerie Papi Pain Roti Kinoko

Ini harta karun bulan Oktober. Roti khusus bulan oktober yang pas dilihat kok ga terlalu menjanjian karena gue ga suka Olive, ternyata pas dimakan enak banget! baru tau Kinoko itu kalau dimakan bisa kayak daging ya! Roti garing berpadu dengan Kinoko yang lembut ditambah tonjokan halus paprika, syedapp siss!Superanindita-Almond Croissant

duh goyang deh gambarnya! hahaha maap maklum makan di mobil ini kami T,T. Favorit baru Ayahnya Kyokooo! almond croissant! tenang, juga ada coklatnya kok di dalam, dan coklatnya itu layernya kayak menyatu dengan roti jadi enakkkkk deh!Superanindita-Papi Pain Apple Pie

Apple Pie! enakk! dan ternyata enakan dimakan dalam keadaan dingin hahha, kalau misalnya anget2 terllau lembek ku kurang syukaa.. jadi kalau beli ini pagi2 lebih baik ditaro di lemari es dulu wkwk.

Kalau mau disimpulkan sih, toko roti Papi-Pain ini cocok untuk:

  1. Yang baru gajian atau yang seminggu udah hemat pisan dan ingin mentraktir diri sendiri roti yang lebih baik. Karena harganya bokk lumayan mahal T,T 
  2. Penggemar Croissant yang ingin coba banyak varian croissant baru!
  3. Ibu-Ibu yang mengajak anaknya ke Tenpaku Toshokan alias Tenpaku Library dan bingung mau beli makan siang dimana, ya meskipun ga deket-deket banget tapi seengaknya masih bisa ditempuh dengan jalan kaki ❤

 

Segitu dulu reportase roti dari Ibu Kyoko, Insya Allah Ibu Kyoko dan Bapaknya Kyoko dan Kyoko nya juga dongg akan teruss mencari roti terbaik di Nagoya yang tentunya aman dimakan oleh muslim & muslimah yang tinggal atau berkunjung ke Nagoyaa ❤ ❤

 

*Sori kalau banyak Typo,nanti bakal di cek ulang deh hihi

 

 

 

 

10月のお買い物: 2 Minggu Pertama

Assalamualaikum,

Insya Allah Ibu Dita hahaha (aduh akhirnya masuk masa2 diri ini ga malu bilang diri sendiri sebagai “Ibu”) akan membuat kategori baru di blog yaitu “Belanja bulan ini”, dengan tujuan supaya gue mengingat bahwa gue pernah memasuki masa dimana gue amat sangat menikmati peran gue sebagai emak-emak rempong mikirin belanjaan keluarga.

Selain itu, gue berharap semoga sedikit bisa saling membantu teman-teman yang baru dateng di Jepang yang bingung kira-kira “bisa dapet X ini dimana ya?”.

Kita mulai ya, bismillah hihi.

Peraturan Belanja Keluarga Pak Haris adalah keuangan dimulai dari tanggal 23 ke 23. Belanja daging dimulai dari Tanggal 23 melalui Toko Online Azhar , dan kami campur daging super nikmat azhar dengan daging Halal dari Brazil. Dihemat supaya bisa tahan sebulan hahaha. (Link belanja Azhar disini>> https://mall.azhar.jp/oc/)

Saat kami pindah Ke Aichi, kami memutuskan untuk mulai mengkonsumsi atau memvariasikan daging yang kami makan bukan hanya dari Brazil, karena alasan kesehatan. Menurut kami tidak terlalu baik untuk makan daging yang sudah dibekukan dari beda benua yang menempuh perjalanan jauh berkali kali. Buat kami pecinta daging ayam, kayaknya penting untuk membuat pola konsumsi yang lebih baik. Sehingga memang kami harus lebih hemat mengontrol pengeluaran di aspek lain untuk bisa mengkonsumsi ayam yang lebih baik.

Meskipun Azhar lebih mahal, seenggaknya memang lebih aman menurut kami karena mereka memotong sendiri dagingnya di daerah Kyushu (sekali lagi, ini pendapat kami doang lho) dann jauhh lebih enak dagingnya!

Dengan begini pun, gue sebagai PJ Masak haha, tidak perlu menggunakan lemon lagi untuk menghilangkan bau si ayam, karena Insya Allah memang tidak bau. Faktor lain yang membuat kami suka belanja di Azhar adalah karena toko ini pemiliknya orang Indonesia lhoo.

Begitulah kira2 cerita perdagingan Keluarga Pak Haris.

Bulan Oktober adalah bulan makan Gyoza, sebenernya karena kami menjatahkan masak gyoza 2 bulan sekali dikarenakan harga kulit Gyoza yang cukup mihil (ongkir nya yang mihil hahaha kezel).

Berhubung di deket kami ini rada susah nyari kulit Gyoza yang tidak menggunakan alkohol, akhirnya gue mencari-cari di web tentang kulit gyoza organik dan menemukan website ini >>https://takuhai.daichi-m.co.jp

Harganya sekitar 200 yen dengan jumlah kulit 26 buah. Semua bahannya berasal dari Jepang dan di jelaskan satu-satu dari daerah mana. Hebat lah pokoknya, sayangnya biasanya yang seperti ini itu mahal banget harganya, jadi biasanya kami beli 10 dan disimpen buat 2 kali batch Gyoza (1 batch 1 kg daging)

Daging giling azhar itu low-fat alias ga bergajih alias si kulit ayam nya ga ikut digiling kayaknya, jadi kalau dalam campuran Gyoza itu cuman si daging giling Azhar dan Cabbage plus udang maka hasil akhirnya terlalu crunchy dan kurang ber-air asik gitu lho. Sehingga, untuk hasil yang lebih maksimal hahhaa biasanya gue nambahin Komatsu, Shiitake, Ninjin (Terpisah ga ada di dalam gambar) biar lebih enak teksturnya.

Selain itu, Komatsu juga bisa dipake sebagai bahan utama Green Smoothie. Untuk harga paling murah bisa beli di Tachiya, berhubung saat ini kalau belanja ga bisa selalu minta bapake nganter hahah, jadinya kita pilih tempat yang paling deket dari rumah yaitu EQVO.

belanjaan Eqvo

Nira, Shiitake & Komatsu diatas dipakai sebagai bahan dasar smoothie ya. Sedangkan untuk mie itu biasanya dipakai untuk Mie Jawa. Teksturnya seru deh sebenernya lebih cocok dibuat mie aceh kali ya hahaha

Daiichi Nama Gyouza

Ini adalah penampakan kulit Gyoza yang biasanya kami beli di Daiichi. Kulit Gyoza nya memang lebih enak dari yang kami beli di Tsukuba, lebih tebal tapi krispi, nah lho gimana tuh. Sayangnya lebih kecil aja ukurannya.

Di Bulan Oktober ini gue juga punya budget khusus untuk beli Bunga, Budget beli bunga itu sekitar 1500 per bulan, itu tergantung Toko bunga nya ya. Kalau misal kita tinggal di Tokyo dan beli nya di Toko semacam Aoyama atau Hibiya maka 1500 dapet seuprit, tapi kalau beli di toko yang menengah dan biasanya udah di arranged sebelumnya sama si punya toko, maka harganya bisa sekitar 280-380.

Kenapa gue suka beli bunga, alasannya adalah untuk membangkitkan suasana perbedaan musim di rumah. Di mulai saat di Tsukuba, gue mulai mengubah interior (kayak sarung sofa, sofa cover dan bunga) setiap musim berubah. Kadang2 lupa juga sih wkkw dan mulai gue bener2 lakukan saat di Nagoya ini. Gue merasa suasana itu lebih fresh aja kalau ada tambahan makhluk hidup di rumah.

IG Story 4

Selain EQVO Momoyama, tempat favorit gue belanja ada Hills Walk karena disana semuanya ada. Dari mulai toko bunga, Daiso, perpus buat minjem buku si Kyoko, tempat makan, lengkaps!

Gue ke Daiso itu biasanya di minggu pertama/ kedua budget bulanan baru dimulai. Dan yang gue beli memang biasanya itu2 aja cuman jenis nya dibedain: Tissue Basah Pembersih >> Ini biasanya gue beli untuk yang khusus WC, Khusus Kitchen dan yang serbaguna. pernah gue beli khusus membersihkan meja makan & khusus microwave (yang mana ga terlalu ngefek sih ye buat gue).

Kadang gue juga bingung sebeda apa sih formula nya ampe ada banyak jenis banget tuh tissue, kayaknya ini bagian dr  permainan marketing Daiso (eyaa eyaa). Yang jelas sih apapun itu, gue berterimakasih sama Daiso atas produk murah dan berkualitas. Kalau balik tinggal di Indonesia jelas kau akan ku rindukan sangat ❤ ❤

Ziplock, Brand lain yang berfungsi layaknya ziplock (karena gue ga tau apa bahasa bener untuk plastik pembungkus dengan ceklekan di atasnya selain dengan menyebutnya ziplock, berarti perusahaan ziplock sekeren gitu sebagai Top of mind), dan plastik recehan multifungsi kucinta. Nah plastik2 ini berfungsi bangetssss bangetss untuk menaroh berbagai macam sayuran yang murah kalau dibeli banyak atau ga bisa beli sedikit, dan lebih awet kalau ditaro di dalam freezer, contohnya: Nira & Seledri.

Selain itu untuk menumpuk makanan secara lebih efisien di freezer, ini ziplock luar biasa berguna ❤ terimakasih ya Allah telah menciptakan manusia pembuat ziplock ❤

Agenda tambahan pada minggu ini selain beli perintilah dapur adalah: Mencetak foto dan beli Beard Papa! Kenapa beard papa? karena gue pengenn bangett beli ini dari duluu cuman ga berani2 nanya ke counter nya takut nya mereka lagi sibuk. Tapi Alhamdulillah kemaren lagi agak kosong jadi bisa dikonfirmasi. Dari informasi yang gue dapet, di Hills Walk Insya Allah si Pie nya bisa dimakan karena TIDAK alias enggak wkwkkw di kasih lard, sementara untuk isiannya yang bisa dimakan adalah yang custard cream (tolong cek allergent list). Untuk setiap Kikan Gentei 期間限定 alias produk per musim, tolong cek lagi lagi ya allergent nya karena bisa aja mengandung babi: contohnya untuk edisi musim Gugur “pumpkin kabocha karamel”, nah di krim nya mengandung babi. Jadi sekali lagi, tolong selalu lihat allergent list ❤

Perihal Foto, gue emang selalu pengen naro foto di atas lemari ukuran medium yang berposisi di tengah ruang utama. Si Lemari itu terlihat sebagai sentral kalau diliat dari lorong ujung dekat pintu. Istilahnya, si lemari itu jadi poin atraksi penting ketika tamu atau gue pulang ke rumah.

Sehingga gue berfikir kalau misalnya oke banget kalau dihias dengan baik. Yang terlihat cantik di mata kita, menurut gue akan menambah mood kita seharian di rumah.

IG Story2

Taplak kain cotton buatan amiu.illuist ini sesungguhnya bukanlah kain taplak, tpi karena ada miskomunikasi akhirnya gue jadikan taplak. Ini ga jelas ya ceritanya, kalau penasaran boleh DM gue (penting). 100 persen cotton jepang dan dibuat dengan tangan, rapih banget!

Selalu senengg kalau abis beli barang handmade, ngerasa beli barang berharga yang dibuat secara mega berhati2 yang didalamya bertumpuk peluh, harapan dan misi si pengrajinnya. Ngerasa kayak udah berbuat sesuatu untuk melestarikan budaya aja (padahal cuman beli barang wkwk)

Kira-kira begitu isi belanjaan bulan gue hari ini, untuk selanjutnya akan di update lagi Insya Allah. Kira2 Informasi bahan belanjaan apa ya yang akan membantu? hmm

Sampai ketemu di pos selanjutnya!

 

Dita

Tentang menjaga semangat keislaman di Rantau (Sedikit berbagi untuk mereka yang akan tiba di Jepang <3)

Artikel ini sebenernya dibuat untuk dimasukkan kedalam salah satu website life style & muslim fashion, tapi karena satu dan lain hal, saya urungkan untuk dimasukkan ke dalam website tersebut dan memilih untuk mempublikasikannya disini dengan editan sana dan sini. Semoga bisa sedikitt mengkayakan jiwa yak!

 

Negara matahari terbit kini makin membuka diri untuk warga asing. Dipengaruhi oleh persiapan Olimpiade Tokyo 2020, setiap elemen wisata di Jepang berlomba untuk memberikan servis yang baik (omotenashi) untuk orang asing, tidak terkecuali terhadap Muslim. Dalam 3 tahun terakhir, makin banyak gerai halal dan bilik sholat yang disediakan untuk memenuhi kebutuhan Muslim, seperti menandakan bahwa Jepang makin siap untuk menerima masyarakat yang semakin beragam. Semoga ya!

Tidak hanya di sisi wisata, pendidikan tingkat lanjut di jepang pun makin global. Fakultas dan Program Graduate School berbasis bahasa Inggris bukanlah hal yang begitu asing untuk ditemukan, walaupun memang jumlahnya tidak banyak sekali. Perusahaan Jepang pun makin gencar untuk memfasilitasi orang asing untuk bekerja di Negara matahari terbit tersebut. Bahkan mereka melakukan rekruitmen langsung kepada sarjana S1 di negara-negara Asia lho! Dengan Jepang yang makin global, tentunya makin banyak warga asing yang ingin merasakan tinggal disini

Muslimah Indonesia di Jepang hadir dalam berbagai profesi. Mulai dari pelajar, Ibu rumah tangga yang menemani suami, perawat hingga pekerja kantoran atau yang lebih dikenal dengan istilah 社会人 Shakaijin. Berada di tengah masyarakat Jepang sebagai warga minoritas, tidak mendengar adzan langsung kecuali dari smartphone, serta jauh dari keluarga selama Ramadhan dan Hari raya, bagaimanakah cara muslimah di Jepang menjaga semangat keislaman dalam diri? Artikel ini akan menyajikan sedikit banyak cara untuk menyiasatinya:

1.jpg

Camii Mosque:Diambil dari Yhotarafelino IG

Menjaga semangat keislaman dengan mencari lingkungan yang mendukung perkembangan diri

Setiap daerah di Jepang mempunyai pengajian berbasis profesi atau kampus yang diadakan secara rutin. Mengambil contoh di beberapa daerah seperti Tsukuba dan Tokyo Area, tema yang dibahas di pengajian bukan hanya tentang ilmu aqidah & ibadah, tetapi juga dikaitkan dengan keprofesian dan ketrampilan. Pengajian Muslimah juga diselingi dengan kelas memasak dan beauty class. Dengan tema talim yang variatif dan pendekatan yang beragam, maka mengikuti pengajian adalah kegiatan pertama yang dicari muslimah perantau untuk berkenalan dengan sesama warga Indonesia.

Bahkan tak jarang saya temui bahwa ada beberapa kawan yang memulai ikut pengajian / ta`lim ketika di Jepang. Entah mungkin pendekatannya yang lebih cocok untuk mereka dipengaruhi faktor rindu dengan suasana yang men-charge ruhiyah ya 😉

SIPUT5

Kelas Masak dari Pengajian Muslimah di Tsukuba

Adalah Lina, seorang pelajar Indonesia di Osaka yang makin mantap menjadi muallaf di Jepang pasca belajar Islam di masjid kobe dan mendapatkan bimbingan seorang ustadzah melalui pengajian di daerah yang sama.  Di pengajian daerah Kobe yang berlangsung 2-3 minggu sekali itulah salah satu channel untuk Lina belajar tentang islam. Disana jugalah Lina dipertemukan dengan kawan yang membimbingnya ke arah lebih baik, salah satunya  adalah dengan menemaninya beribadah di bulan Ramadhan.

Untuk penulis sendiri, mengikuti pengajian di rantau menjadi pelipur lara untuk mereka yang rindu berkumpul dengan orang indonesia, makan makanan Indonesia dan berbicara dengan bahasa Indonesia.

Menyemangati diri belajar agama Islam secara online dan offline

Untuk mereka yang tinggal jauh dari perkumpulan orang Indonesia sehingga tidak bisa sering datang ta`lim, seperti seorang sahabat bernama Lia yang jauh berada di Kitakyushu, maka cara yang dilakukan agar tetap bisa merasakan suasana Islam adalah dengan rutin mendengarkan ceramah via Youtube. Mulai ustadz dalam negeri hingga Omar Sulaiman ataupun Nouman Ali, insya Allah akan membuat hati kita makin dekat dengan Allah SWT.

Masjid di Jepang memang tidak semuanya besar dan penuh sesak orang untuk sholat, tapi cobalah tengok ke Masjid Camii atau Masjid Okachimachi Tokyo, disana cukup sering diadakan kajian.  Dengan banyaknya informasi yang masuk, mudahnya opini di lontarkan di dunia maya, maka seorang muslimah hendaklah mempertajam filter diri agar tidak mudah terombang-ambing. Sumber belajar sudah banyak tersedia, tinggal kita yang memilih.

Tidak segan untuk menjelaskan kepada kawan asing kita tentang keislaman kita 

Beberapa kawan berpendapat bahwa orang Jepang, apalagi yang hidup di kota besar, punya kecendrungan untuk tidak peduli terhadap urusan pribadi orang lain. Bahkan ada yang berpendapat bahwa itulah kelebihan orang Jepang: tidak mencampuri urusan orang lain. Mayoritas orang Jepang akan menghargai perbedaan agama jika kita tidak malu dan mau menjelaskan dari awal.

Setiap acara welcome party  ataupun piknik di taman yang melibatkan muslim, maka orang Jepang pun akan sangat berhati-hati untuk mempersiapkan makanan. Seperti yang dialami penulis, bahkan seorang professor ragu menawari permen karena disitu ada gambar ayam. Mungkin sang professor salah mengira karena yang tidak dikonsumsi adalah Ayam yang tidak halal bukan kita yang anti-Ayam.

Ketika ada acara minum-minum (Nomikai) yang di adakan cukup sering, ada yang memilih untuk tetap ikut tetapi tanpa memesan minuman beralkohol dan tidak ikut menuangkan bir. Selanjutnya, ada juga yang memilih tidak ikut acara tersebut sama sekali. Walaupun kita memilih untuk tidak ikut, orang Jepang akan menghargai selama kita menjelaskan sedari awal.

Seorang kawan muslimah yang menjadi Engineer di salah satu perusahan besar di Jepang, Dea, mengatakan bahwa kantornya mendukung ibadah Ramadhan. Dea diperbolehkan untuk datang ke kantor lebih siang (karena ada sahur) dan pulang lebih cepat untuk menunaikan ibadah di bulan Ramadhan. Di kantornya pun terdapat musholla permanen dan bisa mendapatkan cuti untuk pergi haji.

Mempercayai bahwa Allah membawa kita ke rantau untuk pengembangan diri yang lebih baik

Melanjutkan kisah Dea di atas, merantau ke Jepang membawanya hijrah menjadi individu yang lebih baik. Memasuki tahun kedua bekerja, Dea memilih untuk berhijab. Keputusan berhijab ini didukung penuh oleh Suami (seorang jepang muallaf) yang memang sudah meminta Dea untuk berhijab sejak menikah. Di saat itulah dia merasa bahwa Allah begitu sayang padanya, meskipun suami nya adalah seorang Jepang yang baru masuk Islam, namun justru suami nya yang balik mengajarkan Islam kepadanya.

Dea mungkin tidak menyangka bahwa perjalanannya ke Jepang membawa dia menjadi individu yang makin mendekatkannya pada Allah SWT. Kita tidak tahu, kemana takdir Allah SWT akan berujung, namun percayalah bahwa Tuhan membawa kita ke Jepang/ suatu tempat untuk suatu maksud. Tidak sedikit kawan yang berhijrah menggunakan hijab selama di rantau, tidak sedikit kawan yang justru karena di rantau lah mulai belajar Islam dengan giat. Mereka yang bertransformasi adalah mereka yang mau membuka diri untuk menjadi lebih baik secara akal dan ruhiyah.

Nikmatilah perjalanan merantau ini..

Cara yang paling ampuh untuk menjaga semangat keislaman ini adalah dengan dengan menikmati perjalanan rantau kita, dan tunjukkan bahwa Islam adalah agama yang mudah. Seorang muslimah tetap bisa berkimono warna-warni tanpa menanggalkan hijabnya, seorang muslimah tetap bisa berwisata keliling  Jepang tanpa meninggalkan sholatnya, seorang muslimah tetap bisa makan makanan halal dan thoyyib tanpa harus kurang gizi dan kelaparan.

Anggaplah diri kita menjadi agen muslimah Indonesia di rantau. Lewat kita lah, orang Jepang atau penduduk lokal mengenal orang Indonesia dan orang Islam. Lewat tutur kata, cara berpakaian, dan berperilaku yang baik, maka mereka mengetahui seberapa indahnya agama kita.

3

Melebur dengan saling menghormati nilai yang dianut- Dokumentasi Pribadi

Asam Manis Kuliah S2 di Jepang (ditulis oleh ibu yang sempat-sempatnya menikah, hamil, melahirkan dan alhamdulillah lulus dalam 2 tahun)

Ini adalah sebuah tulisan penyeimbang untuk cerita menyenangkan kuliah di Jepang. Kisah gue pun sebenernya menyenangkan kok, menyenangkan dan mengkayakan fikiran. Hanya saja dengan cara yang berbeda.

Akhirnya gue memberanikan dan mengumpulkan niat menulis ini agar lebih mudah menjawab pertanyaan orang yang bertanya terkait S2 di Jepang dan bagaimana sih rasanya? hihi

Di postingan ini, tidak ada unsur ingin membuat diri terlihat menyedihkan, walaupun emang kisahnya rada menyedihkan. Ga ada maksud ingin membuat orang simpati, karena Alhamdulillah segala proses itu sudah terlalui dengan sebaik-baiknya seorang Annisa Anindita bisa. Ini murni sebagai bahan pembelajaran kita bersama.

Pos ini akan dibantu alur nya dengan beberapa lontaran pertanyaan.

Mungkin pertanyaannya suka ga nyambung, tapi udah jangan protes baca aja (Ibu-ibu galak)

 Dit, Kenapa lo masuk Tokyo Tech?

Alasan gue saat itu adalah banyak orang Indonesia berkepribadian asik yang kuliah disana, dan saat itu atas ke naifan gue, dan sependek pengetahuan gue adalah ITB membuka sedikit kerjasama dengan universitas Jepang, dan salah satunya adalah TITECH. Titech saat itu memang menjadi salah satu kampus yang dikenal memberikan kurikulum full bahasa Inggris (menurut selebaran promosi).

Apalagi ditambah, ada dua senior asik yang kuliah juga disitu, Kak Febry dan Teh Dani. dua orang yang paling gue repotkan menuju masa-masa kuliah gue. Alhamdulillah, Allah SWT memberikan banyak orang baik di keseluruhan perjalanan S2 gue.

Tokyo dan Kanto Area, sepaham gue punya gerakan mahasiswa yang lebih dinamis, jika boleh gue bandingkan dengan daerah lain. Sehingga gue berfikir, bahwa kegiatan non-akademis gue akan sangat berwarna dan mampu melawan slogan “idealisme itu cuman bertahan di S1”.Dan memang selama gue mengeyam pendidikan S2 di tokyo tech, gue merasa paragraf ini memang cukup benar 😀

 Trus, Dit, gimana caranya lo bisa dapetin seorang Sensei yang mau menampung lo?

Ajaibnya, melawan komentar mayoritas yang berkata bahwa mencari professor itu lama sekali, untuk gue mencari sensei itu cepet banget. Kilat. Harusnya gue merasa ini adalah salah satu tanda yang ga lazim, tapi saat itu gue merasa bahwa mungkin ini yang namanya jodoh.

Gue saat S1 tidak terbiasa membaca jurnal dengan hati-hati, tidak mengerti bagaimana mencari jurnal yang baik. Bagaimana mengetahui sebuah jurnal itu memang ditulis dengan baik atau asal.

Gue juga tidak paham bagaimana mengetahui ilmuwan yang paling berpengaruh di keilmuwan yang kita geluti.

Dulu yang gue tau adalah gue mau jadi dosen, dan berkuliah di Jepang adalah salah satu lompatan terbesar gue agar pola pikir gue menjadi lebih santifik. Naif 2.0

Akhirnya yang gue lakukan adalah gue hanya membaca Keywords dari research specialisation dari daftar Sensei yang ada di Tokyo Tech. Lalu gue menemukan beberapa sensei dan gue urutkan dari yang keyword penelitiannya paling nyambung dan yang paling enggak.

Emang udah takdir Allah, maka gue memutuskan untuk meng-email AsProf X (bukan, dia bukan mutan kawan Prof. X). padahal secara jelas gue paham kalau misalnya banyak publikasi dia yang lebih dominan bahasa Jepang dan website Lab nya tidak di update dengan baik. Dan ini seharusnya menjadi tanda tanda bagi kaum yang berfikir.

Naif 3.0

Padahal kalau gue mau pikir-pikir lagi, Publikasi Asprof X ini yang dalam bahasa Inggris, adalah publikasi murid doktoral nya dan dia sebagai second writer. Tapi gue ga menyadari bahwa hal ini harusnya adalah hal yang harus gue perhatikan sebagai mahasiswa asing. Naif 4.0

Gayung bersambut, mungkin bersambut nya kecepetan. Tiba2 AsProf X ini mau aja gitu loh jadi sensei gue dan membantu gue mendapatkan beasiswa Monbusho atas rekomendasi kepala department yaitu, kita sebut saja, Professor Baik Hati (PBT)

Btw, kalau lo ada yang penasaran. Gue sedari awal sudah mengirimkan proposal riset gue dalam bentuk udah jadi rapih dalam bentuk PDF. Dan gue menyapa sensei gue dengan menerangkan beberapa poin penting:

1. Gue siapa dan gue dapet kontak sensei gue dari mana atau siapa

2. Kenapa menurut gue sensei gue ini pas banget

3. Pengalaman hidup kita yang berhubungan dengan tinggal di luar negeri atau kejepangan (jika ada) untuk mengambil hati bahwa kita memang cukup punya pengetahuan dan bisa bertahan di luar negeri.

Dari awal, lo sudah merasa bahwa ada yang cukup aneh dari AsProf X itu?

Gue terlalu bahagia bisa kuliah ke Jepang lagi (Dulu gue sempet exchange yang menyenangkan ke kanazawa daigaku, kampung halaman beta). Pengalaman tersebut amat sangattt berharga, yang membuat gue begitu menyukai jepang dan budayanya. Kanazawa membuat gue punya banyakk sekali prasangka baik kepada orang Jepang. Gue pun sebenernya merasa pada dasarnya manusia itu baik. Ya kebetulan aja gue nemu yang pencilannya pas kuliah S2 hehe

Harusnya, gue udah bisa merasakan beberapa keanehan sih ya menuju gue berangkat bahkan di hari pertama gue sampai Jepang.

Coba gue utarakan ya poin tersebut:

1) Sensei gue ga begitu banyak membantu gue di proses mencari beasiswa setelah tiba2 Monbusho Scholarship gue di cancel. Tapi sekali lagi, karena gue terlalu naif, jadi gue merasa ini oke2 aja

2) Sensei gue agak kesel karena gue menaro nama dia di guarantor Visa student gue, padahal ini adalah hal yang super lumrah hadirin. Why you put my name??? Kata dia pada sebuah email.

3) Sensei gue acuh terhadap persiapan ketibaan gue di Jepang. Mungkin karena gue udah pernah ke Jepang sebelumnya, dan gue anaknya sok independen, jadi gue merasa mungkin ini adalah hal yang amat wajar. Sebenernya sensei gue udah menyuruh satu-satunya murid S2 yang dia punya saat itu untuk membantu segala berkas gue di awal.

WAW, jadi lo punya senpai yang oke banget dong begitu masuk lab? 

wkwk, tengs ya atas apresiasinya. Sebenernya si senpai lab gue yang kita sebut Si Gagah (SG) ini, adalah salah satu contoh dari betapa orang jepang itu unik & mencengangkan. SG ini, dia mengaku, dia punya gangguan mental di bidang tidak bisa rapih (duh cara bahasa gue kali ini jelek banget).

Maksud gue, dia memang acak-acakan dan ga bisa merapikan barang. Sensei gue sebenernya udah merasa bahwa ini anak didiknya emang agak kurang normal secara kepribadian, sehingga Asprof X alias sensei gue berkata awal-awal kepada gue “Dita-san, sy tau si SG ini bukan contoh baik buat kamu, oleh karena itu saya sudah menunjuk orang lain sebagai tutor kamu selama S2 disini”.

Kalau lo mau tau penampakan lab gue awal-awal, lo bakal sedih deh. kayak tempat penampungan sampah kertas. Serem banget. Maka awal-awal keberadaan gue di lab, yang gue lakukan adalah ngeberesin lab gue sendirian. Btw, anggota lab gue emang cuman bertiga 1 doktoral dan 2 mahasiswa S2. Alhasil sehari-hari gue ama si SG doang di lab.

si SG ini ternyata setelah berkali-kali ngobrol ama gue, dia bilang kalau dia tertekan berada di lab. Dia bilang kalau dia benci banget sama AsProf X, pada suatu momen ngobrol dia bilang “ I bery bery bery bery hate her” dengan aksen jepang kental. Dia keliatan tertekan banget kalau misalnya lagi ngerjain banyak tugas.

si SG ini memang dikenal sebagai individu unik di seantero jurusan gue. Ada mahasiswa asing asal china, se angkatan sama gue, dia bener-bener kesel pas tau si SG ini akan pindah dari lab gue ke lab dia. Dan kalau dia lagi gosip sama gue, isinya ya tentang si SG ini. duh kasian yak..

si SG ini, lucunya, kalau di depan Sensei gue itu nurut banget. ya tipikal orang Jepang lah, ngomongnya “ Ya, Sensei”, “Ya Sensei”, udah ga ada perlawanan apapun. Tapi dia panik nya keliatan banget kalau presentasi. lo pernah ga jadi setres ngeliat orang yang stres presentasi?

Nah itu dah perasaan gue kalau ngeliat si SG ini presentasi. bikin pengen makan udon yang gedeee banget (lah)

Gue merasa kasian sama mental nya si SG ini, gue cuman takut dia akan ada keinginan bunuh diri. Dan yang gue tangkap dari cara komunikasi akademik antara sensei gue dengan si SG ini adalah, si sensei gue rada memaksakan topik yang dia suka ke si SG tanpa bertanya apa sebenernya kesukaan si SG ini.

Sementara SG ini orangnya memang pasrah, tapi ga punya semangat untuk terus lanjut juga dengan topiknya.

Diem-diem, si SG curhat ke gue, kalau sebenernya dia punya minat besar di sejarah Jepang dan berencana pengen pindah lab ke yang lebih mengakomodir kebutuhan dia itu. Di satu sisi gue bakal sedih, bukan, bukan karena perasaan kehilangan, tapi karena kalau si SG ga ada, gue sama siapaa lagi dong kalau lagi kelas seminar? masa kelas seminar berdua doanggg?

Btw, di jepang itu ada kelas seminar yang biasanya dilakukan seminggu sekali, disitu kita dapat giliran presentasi kemajuan riset kita. Berhubung mahasiswa doktoral yang di lab gue adalah seorang pekerja kantoran juga, alhasil dia bisa aja skip kelas seminar sehingga nanti kalau SG ga ada, bakal quality time bangggget antara gue dan sensei gue.

Yah, tapi bagaimanapun, kesehatan mental si SG ini lebih penting. hiks

Alhamdulillah si SG ini akhirnya berhasil keluar dari lab gue dan pindah ke lab lain sampai lulus. Yang gue bingung, meskipun di depan sensei gue inii si SG keliatan baek-baek dan penurut aja, tetapi dia hobi banget menebarkan info ke teman-temen lab lain kalau misalnya Sensei gue itu emang galak nan jahat.

Sampai suatu ketika, ada seseorang anak lab lain menghampiri gue dan bilang “Eh kamu anggota lab ini ya? saya dikasih tau sama si SG kalau di lantai ada nenek jahat”. Wahh bener-bener dah…

 Eh, jadi penasaran nih. Fluktuasi anggota lab di tempat lo gimana sih dit? Suasana lab lo itu normal ga sih?

Wah jadi pemirsa mau tau banget nih?

Beberapa teman sesama orang Indonesia mempertanyakan kenapa gue ga pindah lab aja. Jadi sebelum semester pertama gue selesai, gue udah resmi sendirian di lab pasca si SG mengundurkan diri dengan indah dan pergi ke tempat berkembang yang lebih baik (Alias lab sebrang).

Gue adalah mahasiswa asing sendiri di jurusan gue di program internasional, ada satu lagi mahasiswa asing china yang masuk program reguler. Gue bersama satu sohib mesir adalah dua gadis berhijab orang internasional di graduate school (fakultas) kita. Dan nasib kami 11-12 ehehhe.

Di fakultas ini bisa dibilang jarang yang mengajak gue ngobrol, ya si SG itu lah paling dan tutor gue yang cukup bertanggung jawab. alias baru muncul kalau gue butuh banget hehehe.

Setelah SG ga ada, dan si doktoral yang sambil kerja hampir ga pernah ke lab, bisa dibilang lab itu semacam ruangan VP kantor yang ada di distrik SCBD hahaha. Eksklusif. Gue mau jumpalitan sambil makan nasi padang juga ga akan dikomen. Sensei gue pun jarang datang ke lab, mungkin dia ga akan tau juga ya kalau gue berternak rusa di lab itu.

Lab gue emang jadinya udah bagaikan rumah bagi gue, biar berasa makin rumah, gue suka beli bunga buat gue taro di lab, dan gue hias aja itu lab semau gue.

Pasca si SG pergi, semester selanjutnya ada 3 orang yang masuk ke lab. Duh, kasian mereka, pikir gue. haahhaha. Kita sebut aja pasukan tersebut sebagai: Nobita, Shizuka dan Ms. X,

Shizuka dan Nobita adalah tipe pasrah,sehingga meskipun di belakang Sensei gue suka ngata-ngatain dan berharap bisa segera lulus, toh mereka tetap terlihat tertawa nan bijak selama kelas Zemi.

Untuk kemampuan poker face, orang Jepang memang canggih, dan menurut gue ini keahlian yang penting juga untuk dipelajari.

Shizuka, lebih detailnya, merasa kasian sekali dengan gue karena selain gue harus berhadapan dengan Asprof X yang punya kepribadian unik, gue juga ga punya support system yang memadai di Lab. Kalau mau dipikir-pikir, iya juga ya, mungkin kalau saat itu ga punya sahabat-sahabat orang senegara, gue mungkin ga bisa tahan kuliah di semester pertama :”)

Di antara Nobita, Shizuka dan Ms. X, walaupun suka spik2 bakal pindah lab, yang beneran ternyata pindah karena ga tahan (tapi beralasan resmi karena tema riset yang ga sesuai jadi mau pindah lab hehehe) cuman si Ms. X.

Ms. X ini berani sih, kerenn dan suka membantu gue. Nah, dia membantu gue seperti apa, kita lanjutkan di cerita bawah yang bersambung dengan pertanyaan selanjutnya.

 Terus sebenernya hubungan lo sama sensei lo berarti dari awal udah berantakan apa masih baik-baik aja?

Sori, jalan cerita gue loncat2 nih, lo sih nanya nya ga ngurut! (ngomong ama diri sendiri, marah sendiri) hahaha. Sensei gue di awal-awal pertemuan empat mata kami, memberikan opsi pergantian tema penelitian. Yang mana guee sangat berterimakasih dengan Sensei gue.

Seriusan, mungkin hal yang paling gue harus berterimakasih selama S2 ini adalah kepada Sensei gue karena dari dia lah gue menemukan kata “community development” “traditional industries” dan “Shibori”. Dari riset yang berbau sangat HR, gue berubah alur menjadi tentang “bagaimana mempertahankan industri tradisional”. INI yang gue sangat syukuri.

Gue sangat semangat mempelajari ini, dan bisa dibilang gue jatuh cinta. Gue rela untuk menghabiskan jatah dana riset gue (yang gue dapatkan berkat bantuan Bapak Kepala Fakultas, bukan dari Sensei gue) dan dana beasiswa LPDP gue demi mempelajari ilmu ini. Gue pergi observasi ke daerah riset dengan merogoh kocek sendiri.

Walaupun gue fikir ini agak ga normal sebenernya, tapi gue mencoba menepis kegalauan gue saat itu. Gue berfikir, kalau memang mau pinter gue harus berusaha. meskipun itu pake duit sendiri.

Sensei gue di lain pihak, terlihat senang dengan semangat gue. Tapi seru nya, beliau tidak membantu atau memberikan cara yang jelas bagaimana untuk gue mendapatkan dana riset tambahan untuk penelitian gue yang berlokasi beda kota dan butuh duit transportasi.

Selain di masalah duit, menurut suami gue, dan disetujui oleh semua mahasiswa doktoral di lab gue ( Ada sekitar 3 anak doktoral yang akhirnya masuk ke lab gue sampai gue lulus) Sensei gue itu punya masalah komunikasi yang pelik.

Sensei gue, dilihat, terlalu melepas anak didik S2 nya. Dilepas nya bener-bener dilepas aja gitu, nanti baru dimarah-marahin pas udah diujung2 riset. Karena waktu itu gue belum menikah, dan gue ga ada teman hidup 24 jam yang bisa melihat keanehan cara komunikasi Sensei gue secara intens, gue merasa ini wajar aja mungkin beginilah Jepang. Tapi, menurut suami gue sendiri, ini bukan cara yang normal. Apalagi gue adalah mahasiswa asing yang butuh “disupervisi” lebih.

Di luar akademik, Sensei gue pun terlihat dihindari oleh petugas administrasi sekalipun. Petugas administrasi pun kayaknya paham dengan tekanan yang gue hadapi sebagai anak lab Sensei gue ini. Gue beberapa kali dibilang “Ganbatte ne, Dita-san”. Waduh..

Serunya lagi juga, Sensei gue beranggapan bahwa gue bisa bahasa Jepang lancar, yang mana sudah gue beritau dari awal kepada Sensei gue bahwa gue dalam tahap belajar dan akan terus belajar. Sampai suatu titik gue bilang “Sensei, alasan saya ikut dalam program internasional ini adalah karena saya belum lancar bahasa Jepang, kalau saya lancar bahasa Jepang, saya ikut program konvensional”. Lalu apakah Sensei gue mau tau menau? tentu saja tidak hehe.

Tangis kesal dan kecewa gue pecah pertama kali ketika gue diminta untuk maju ke dalam suatu konferens yang berlokasi di ujung hokkaido. Oke, hokkaido aja udah jauh, ya, apalagi yang daerahnya lebih jauh lagi , wow wow wow. Gue diminta maju dalam suatu konferens dengan tanpa dibimbing dengan sewajarnya oleh Sensei gue, dan semuanya harus dalam bahasa Jepang. Dan bayar sendiri hiks T,T. (Btw, gue selama S2 ini emang ga pernah disupport finansial sama sensei gue sih terkait akademik, maksudnya kayak jurnal itu gue bayar sendiri subscribe sendiri)

Dan Sensei gue ga bisa menemani gue pergi saat itu, jadilah gue berangkat sendiri. Untuk saat itu gue lagi proses mw nikah ama suami gue, jadi ujung-ujungnya berangkat berdua dengan pasangan halal, terimakasih ya Allah T,T

Sensei gue, ga mau tau menau kalau gue ga bisa bahasa Jepang, dia cuman bilang kalau gue harus ikut conference ini karena ini adalah salah satu cara menggapai syarat lulus dari lab dia ( 2 conference dan 1 paper). Oke, gue panik.

Sebenernya saat itu gue juga kasian sih, karena sensei gue lagi patah tulang dan dia harus istirahat total. Tapi gue berharap sebelum kejadian patah tulang berlangsung, sebenernya dia bisa aja sedikit peduli ama gue, minimal lirik lahh gimana isi proceeding gue secara keseluruhan plis. Yasudah lah yak. Pokoknya gue saat itu mikir, mungkin beginilah Jepang, jadi gue yang ga boleh manja. Mungkin beginilah yang normalnya. Ini gue naif 5.0

Akhirnya gue dibantu oleh seorang kawan baik hati bernama Ilham yang membantu gue merumuskan dalam bahasa Jepang paper yang berlembar-lembar itu. Gue masih berfikir positif, mungkin ini cara Sensei gue supaya gue bisa bahasa Jepang. Cara yang keras yang gue suka ga habis pikir.

Selain Ilham, ada teman se-lab gue yang gue ceritakan di atas, yaitu Ms. X yang membantu gue membahasa-jepang kan banyak hal. Si Ms.X ini merasa kasian sama gue dan bilang harusnya si Asprof gue membantu gue atas rekues nya yang diluar kewajaran ini. Nah, si Ms.X ini nampaknya bilang kepada Asprof gue, semacam mengirim email protes lembut2 gitu lah dia.

 Tapi kocaknya, si Asprof bilang ke gue kalau gue punya masalah komunikasi dengan Ms. X,  sehingga gue harus meminta maaf ke Ms. X, yang mana si Ms. X ini bilang ke gue kalau memang sensei gue punya masalah dengan komunikasi -_-

Pasca gue ikut konferensi di Hokkaido, Sensei gue bertanya apakah ada pertanyaan penting yang ditanyakan saat itu? gue jawab kalau kayaknya biasa aja. Karena jujur gue juga ga menikmati seminarnya karena pesertanya dikit dan kayak menyedihkan gitu suasananya secara keseluruhan.

Trus sensei gue bilang gini “Karena isi presentasi kamu ini ga berkualitas makanya ga ada pertanyaan, kalau isi presentasi kamu berkualitas, pasti ada yang punya pertanyaan bagus”. Yoi, emang sensei gue juara banget untuk menaikkan mental semangat belajar anaknya 😃

Alhamdulillah nya, Sensei gue ini karena perempuan, jadinya cara ngomongnya ketika kesel itu tidak kasar, kayak misalnya: “ Bodoh kamu” atau kata2 kasar lain. Melainkan, kalimat2 sindiran tajam penuh makna layaknya wanita elegan kesal tapi kelamaan keselnya. Alias kalau sekali marah ama kita, bakal diinget2 terus kesalahan kita dan mukanya susah ramah lagi 🙂

Eh, sekali lagi gue tanya nih, Kenapa lo ga mau pindah lab aja sih?? Lo bisa bertahan dengan riset yang semuanya bahasa Jepang kuno padahal lo ga ngerti?

Gue sungguh mau pindah lab, karena udah banyak orang yang pindah dari lab gue. Menurut SG, ada dua mahasiswa asing yang masuk ke lab gue dan memutuskan pindah lab karena ga tahan juga dengan Sensei gue. Waduh, makin kuat dong keinginan gue untuk pindah.

Cuman, kalau gue pndah lab, gue ga akan bisa ngerjain tema penelitian yang gue suka banget. Tema penelitian ini dan implementasi kedepan terhadap industri kerajinan di Indonesia adalah hal penting yang menurut gue harus dipelajari. terdengar idealis atau nyerempet bodoh menurut pemirsa?

Alhamdulillah, selama dua tahun dibawah bimbingan sensei gue & melakukan fieldwork di tempat penelitian di Nagoya, meskipun secara prestasi akademik ga seperti yang gue harapkan seperti yang gue pikirkan saat datang ke jepang ahahaha, namun gue melihat jiwa gue makin kaya, dengan:

1. Gue makin tau diri. Karena beberapa kali disindir tajam atas kesalahan yang dilakukan dan ga punya kawan di lab sehingga mau nangis bareng juga bingung sama siapa, gue makin tahan mental menghadapi cecar-an verbal ataupun tulisan. Ini membuat gue sadar bahwa gue memang banyak harus belajar. menjadi lulusan salah satu univ top di Indonesia itu jelas bukanlah apa2. buang semua rasa sombong, kita mulai belajar dari awal.

2. Gue banyak bertemu dengan para pengrajin muda dan seniman hebat yang semangat mempertahankan kebudayaan tradisional Jepang. Gue akhirnya makin terbuka pengetahuan dan akses informasi tentang kerajinan di jepang, masalah, dan titik terangnya.

 Lo beneran ga ada temen selama lo S2 disana? Cara lo brainstorming ide penelitian gimana??

Alhamdulillah Allah memang Maha Adil, ada gelap, ada terang, ada yang buat kezel, ada yang menyenangkan. Masalah kita ga ada apa-apanya, Allah cuman ngasih cobaan sepele ke kita. insya Allah, segalanya udah ada penawarnya.

Seperti keadaan gue saat S2 dulu. meskipun bisa dibuat lebih depresif lagi kalau gue memilih demikian, alhamdulillah karena  ada suami & anak, banyak teman-teman orang Indonesia di tokyo tech dan TSUKUBA!! membuat gue bisa melalui masa-masa ini dengan amat baik. Selain itu, sekretaris kepala program internasional fakultas gue pun nge-sist banget dengan gue.

Dia mau dong mendengarkan tangisan gue dan bahkan memeluk gue huhuhu.

Selain itu, orang administrasi jurusan pun sangat memahami gue sebagai mahasiswa asing satu-satunya yang gemar salah kaprah. terimakasih ya semuanya ibu2 dan tante2 atas pengertiannya padaqu 😃

Yang mungkin agak rumit di awal adalah gue ga bisa diskusi keilmuwan gue. Ini adalah masalah besar untuk mahasiswa asing ga bisa nihonggo yang anggota lab nya orang jepang semuanya plus ga ada yang bisa bahasa Inggris.

Nah, kalau udah terlanjur di posisi kayak gue, yang kayak nasi udah jadi bubur encer dan mau cari ceker ayam jauh (maksudnya biar kayak bubur ayam serbu rame gitu—garing), mending langsung giat cari orang Indonesia atau bahasa lain yang kamu mudah pahami. Yang punya tema riset yang sama.

Alhamdulillah, gue punya 2 orang senpai dan 1 kawan seangkatan yang punya tema riset mirip, sehingga bisa diajak diskusi panjang dan nyambung. itu paling penting, kalau panjang tapi ga nyambung buat apa hiks.

Denger-denger lo nikah dan hamil kan selama S2, trus sensei lo gimana?

HAHAHAHHAH (bentar, ketawa dulu). Iya nih HAHHAHAHAHAHA (ketawa lagi).

Iyaps, gue nikah dan punya anak selama S2, sehingga S2 gue itu berasa panjaaangg banget dan pas lulus tepat waktu

rasanya kayak ya Allah lega bangettttttttt. Sensei gue ga pernah dengan gamblang bilang dia ga suka dengan pernikahan gue dan gue punya anak. cuman paling:

1.Nilai akademik gue makin ke ujung makin turun. Ada nilai riset yang hak penuh sensei untuk ngasih, umumnya dan wajarnya nilai riset itu antara 95-80 (80 itu mungkin udah bikin sakit di dada ya ehhe).Tapi, Nilai riset gue itu kira-kira jatohnya begini (Dari semester 1 >4 dan gue nikah di semester 2 akhir) : 95-90-85-75. Nah, tadinya gue masih santai banget nih dapet nilai 75, mikirnya “Wah alhamdulillah bukan 60”.

Tapi suami gue menjelaskan dan seorang senpai dari universitas lain bilang kalau nilai itu adalah nilai berdarah2 ahaha. Karena entah tesis akhir kita super jelek dan ga memuaskan, atau Sensei kita memang segitu keselnya sama kita.

Sebenernya setelah mengerti arti dibalik angka 75 ini, gue sama suami jadi berfikir lama apakah aman untuk lanjut S3 di Jepang, karena kemungkinan besar bakal jadi tanda tanya banget sama tim reviewer PhD nya.

2.  Saking takutnya gue kalau  Sensei gue ini bakal memberikan tekanan kepada gue kalau tahu gue hamil, dan malah mempengaruhi ke janin. Dilain pihak, gue ingin menunjukkan bahwa mahasiswa hamil itu masih bisa diandalkan, jadinya gue memutuskan untuk memberitau kalau gue hamil saat bulan 6 >>7. Itu karena jadwal melahirkan gue itu nyerempet dengan sidang pre-thesis dan perut gue ga bisa disembunyikan hahaha.

Tentu ini keputusan kontroversial karena ada yang menganggap kalau tidak memberitau Sensei dari awal adalah hal yang tidak sopan. Tapi gue rasa, untuk karakter Sensei gue ini, ini adalah sikap terbaik yang gue bisa. Btw, sensei gue tidak membaca isi tesis gue lho, karena bahkan dia ga yakin gue bisa mengumpulkan tesis WKKWW

 3. Sensei gue itu kurang tau bagaimana keadaan orang hamil, di deket2 masa melahirkan pun dia meminta gue untuk menjawab email dengan cepat dan memberikan dia beberapa analisis paper.

Bahkan di saat gue sedang kontraksi menuju lahiran. Karena gue merasa selalu dikejar seperti ini, nampaknya ini berpengaruh terhadap stress pasca melahirkan. Gue sampai sekarang ga abis pikir kenapa gue kepikiran untuk baca paper H+2 lahiran, dibandingkan leha-leha nonton youtube -_-. sungguh saat itu gue sedang tertekan secara akademik.

4. sehabis melahirkan pun sensei gue tidak memberikan selamat apa2 dan agak keliatan kesal saat gue balik ke lab untuk riset. Tapi ga apa, karena muka sensei gue hampir selalu keliatan lagi kesel, jadi gue sebenernya udah terbiasa. Saat anak gue masih 2 bulan, Sensei gue meminta gue untuk menetap di tempat riset gue selama seminggu padahal saat itu gue masih menyusui dan uang riset gue sudah ekstra minim.

 Mungkin, karena Sensei gue belum menikah kali ya dan punnya anak, jadi dia bener-bener ga mengetahui (dan ga mau tahu mungkin ya) tentang gimana posisi anak didiknya.

Tapi, tentu saja gue tidak memberikan alasan menyusui sebagai alasan untuk menolak usulan menginap seminggu, gue memakai alasan: Maaf, tapi dana riset saya sudah habis sensei.

Setelah itu Sensei gue diam dan tidak memaksa gue pergi, kayaknya memang kasian juga, kayaknya dana Lab sosial itu jauh lebih terbatas kali ya dibanding lab sains.

 Apa sih efek punya hubungan yang cukup unik selama S2 lo ini di kehidupan pasca S2 lo?

Efek paling parah nya adalah ke arah akademik. Jadi, pasca lulus, Sensei gue menolak memberikan surat rekomendasi untuk urusan S3 gue. Dia bilang “maaf, tpi saya tidak bisa mengomentari itu (riset kamu)”. Sedih sih, jadi pukulan berat juga karena Sensei sendiri ga bisa ngasih surat rekomendasi.

Tapi, anggap ini sebagai tanda tanda Allah baik, lebih baik tidak memberi surat kan daripada isinya malah menjatuhkan (misal). Jadi, anggap saja sensei sebenernya dari dalam hati terdalam, dia peduli dengan masa depan kita hehehe.

ALHAMDULILLAH. Meskipun Sensei gue ga mau ngasih surat rekomendasi, tapi masih banyak Sensei lain yang ternyata mau memberikan gue surat rekomendasi, bahkan seorang sensei dari jaman gue exchange dulu pun, meskipun sibuk luar biasanya ( Sensei tersebut jadi wakil rektor), dia tetap meluangkan waktu menuliskan surat rekomendasi buat gue.

Sungguh banyak orang baik di dunia ini. Untuk kalian yang ditolak oleh Sensei untuk memberikan surat rekomendasi, tenang aja, insya Allah masih ada jalan lain untuk menempuh studi lanjut.

Nilai 75 di transkrip dan tidak mendapatkan surat rekomendasi Sensei alhamdulillah tidak menjadi alasan untuk tidak bisa mendapatkan LoA S3. Alhamdulillah dengan surat rekomendasi 2 dosen lain, gue diterima di Queensland University. Meskipun ga jadi S3 hahaha, seenggaknya bisa menjadi acuan orang lain yang mempunyai pengalaman S2 kelam kayak gue, tapi masih mau S3 😉

Allah Maha Baik dan Maha Mengetahui Isi hati hambaNya, jadi kita harus percaya itu dan sungguh2.

Mempunyai suasana lab yang tidak begitu normal bagi diri gue, dan konfrontasi yang intens selama S2 itu sedikit2 membangun antipati gue terhadap orang Jepang. Entah kenapa, ini membuat dinding komunikasi antara gue dan orang Jepang. Mungkin selama S2, gue kebanyakan menemukan orang-orang Jepang yang cukup unik dan membingungkan.

Sehingga gue berfikir, “Ada ga sih orang Jepang yang bener2 baik?”, “Apa semua orang Jepang itu kayak gini?”

Ini cara pikir yang tidak baik sama sekali. Gue camkan sekali lagi, pola pikir yang seperti ini membuat diri makin ke arah tidak baik. Dengan berfikir begini terus, gue justru makin males ngobrol sama orang Jepang dan penuh dengan prasangka buruk. Alhamdulillah, saat ini, keadaan ini pelan2 membaik apalagi karena gue melihat kehidupan S3 Suami gue yang sangat adem ayem.

Sensei dari suami gue sangatlah baik hati dan tipe2 family man, sehingga dari perjalanan S3 beliau gue mengetahui bahwa mayoritas Sensei di Jepang itu memang baik, kebetulan gue lagi diuji kesabarannya aja 😃

Alhamdulillah juga, saat ini gue diberi kesempatan Allah untuk memulai kehidupan baru di Kota baru. Ternyata dengan pindah ke kota baru, entah kenapa itu memberikan efek jiwa untuk me-reset dari 0, menjadi individu yang baru. Di kota yang baru ini gue mentekadkan diri untuk lebih melihat orang sekitar gue sebagai sebagai kertas putih. Dan gue percaya dengan teori psikologi bahwa pada dasarnya semua orang itu baik, ga ada yang terlahir udah jahat.

Btw, gue jadi penasaran Dita, dengan segala hal yang lo hadapi, gimana caranya lo tetep bisa ngumpulin thesis dengan jarak ga jauh dari lahiran?

Alhamdulillah banget banget banget gue punya keinginan kuat untuk lulus, supaya ga berlama-lama dengan kondisi lab yang cukup membuat gue tertekan. Alhamdulillah, Ibu gue pun dipermudah Allah SWT untuk datang ke Jepang karena jangka waktu pengerjaan thesis yang cukup darurat. 4 bulan pasca melahirkan harus sudah dikumpul.

Untuk para Ibu baru yang punya kondisi kayak gue, maka satu hal yang harus dicamkan: Harus galak sama diri sendiri! ini adalah saat-saatnya kita putus hubungan  dari segala bentuk internet, acara kumpul-kumpul dan harus taat dengan jadwal yang dibuat sendiri.

Waktu itu, jumlah hari yang gue murni gunakan untuk menulis tesis adalah 20 hari. Dengan pembagian waktu adalah: Jam 7-12 Gue full di depan komputer sementara Ibu gue dengan baiknya memegang segala Kebutuhan Kyoko. Istirahat di sela itu hanya ada karena gue butuh nyusuin kurang lebih 15 menit. Lanjut lagi jam 13-16 untuk mengerjakan tesis. Ga boleh buka internet sama sekali, matikan wifi!

Jam 17- Kyoko tidur, gue yang megang full karena Ibu gue menyiapkan buka puasa dan sahur (yaps, saat itu lagi bulan Ramadhan). Jam Kyoko tidur maka gue juga tidur. Kenapa? karena badan gue termasuk yang ga bisa begadang, sekali begadang maka efeknya bakal luar biasa ke hari-hari kedepan.

Kalaupun mau begadang, gue sarankan agar ambil jarak 2 hari sekali, supaya badan ga kaget. Selain itu, lebih baik kita sudah mulai memerah ASI ga lama sehabis lahiran supaya saat kita mulai ngerjain Thesis, ASIP kita sudah cukup untuk memenuhi asupan si bayi. Memang masih sedikit sih, tapi yang jelas memang ga boleh ditunda ya 😉

Oiya, untuk yang berencana ingin hamil, menikah selama S2 dan mempunyai Sensei yang tidak begitu supportive, gue sarankan untuk menyelesaikan dulu “tanggungan” lulus kita, seperti: gakkai dan paper. Kebetulan gue alhamdulillah banget sudah selesai gakkai sebelum nikah dan paper gue selesai sebelum melahirkan (mulai dikerjaan saat awal2 hamil)

Karena, kita ga tau bagaimana kondisi kita ketika hamil nanti, apakah tipe2 yang masih sehat2 aja bisa jumpalitan atau tipe2 yang harus bed-rest macam gue ini.

 

Kalau boleh pilih satu hal yang paling menyedihkan selama S2, lo bakal milih apa?

Sebenernya gue rada males nulis ini, karena ini akan membangkitkan kenangan2 yang ga begitu nyaman hahaha. Sebenernya pada awalnya gue ga merasa ada yang salah dengan suasana S2 gue, sampai suami gue melontarkan

bahwa memang keadaannya cukup ga normal (karena doi membandingkannya dengan suasana Lab doi yang normal banget untuk ukuran univ jepang)

Nampaknya gue mau tulis disini supaya kalian yang memang sedang merasa down karena suasana kampus, jurusan yang bikin kesel dan ga sesuai ekspektasi, bisa sedikit naik suasana mental nya karena lo ga sendirian. Mungkin banget pengalaman gue ga separah kalian :), seenggaknya kali2 bisa ngebuat kalian senyum2 sambil bilang “Cupu lo dit gitu aja betean” XD

Selama di lab gue sendirian dan tidak punya teman diskusi. Gue tidak pernah di ajak makan-makan lab dan tidak pernah juga dibuatkan welcome party oleh lab, dan boro-boro ada sotsugyou party alias pesta kelulusan buat gue.

Kalau misalnya ada yang anggota lab-nya bilang: “Wah X-san kan muslim ga bisa makan daging yang haram, ayo kita cari halal-friendly resto”, maka harus sangat bersyukurlah kalian. Karena ada orang yang kondisi nya justru malah ga pernah diajakin, ditanyain “mau ikut ga?” pun ga pernah kwkwkwk.

Gue meninggalkan lab gue dengan bebersih dibantu oleh suami gue, setelah itu gue menaroh kunci lab yang biasa gue pake di dalam mail box ruangan Sensei gue,  dan meng-email sensei gue “sensei makasih bimbingannya, ini kunci lab saya sudah taro di mailbox”. Lalu tidak ada balasan 😃. Lalu ya begitu saja lo meninggalkan Lab. Tapi percayalah, itulah momen paling melegakan dan mengharukan. Karena dengan memberikan kunci lab gue merasa bahwa gue udah selesai keluar dr cengkraman sensei gue :”)

Saat Wisuda kelulusan,  ga ada anggota lab atau sensei yang menghampiri gue, tapi alhamdulillah bangett Sensei gue rela memberikan selamat via Email. seenggaknya dia tau kalau gue udah lulus, kalau enggak dikasih selamat, gue khawatir beliau nyangka gue nambah semester :))

Gue bercita2 bahwa gue harus wisuda tepat waktu dan akan wisuda dengan menggunakan Hakama Shibori (jenis kain yang gue riset-in). Tapi apa daya menuju hari gue wisuda gue justru kena muntaber (akibat salah makan saat pulang dr indonesia). Saat itu gue pasrah ga tau bisa wisuda atau enggak.

Begitu gue sudah cukup fit, ternyata malam sebelum wisuda anak gue pun panas badannya, membuat gue makin pasrah bisa wisuda atau enggak. Saat itu gue cuman bisa menatap sedih hakama yang udah gue pesan hehehe

Alhamdulillah besoknya ternyata panas nya Kyoko sudah agak turun dan gue bisa datang ke kampus, sayangnya memang karena Kyoko belum sehat benar jadi agak susah mengkondisikan doi pagi2 😃

Gue dateng telat ke wisuda, ga sempet ikut seremonial nya. Tapi karena gue maksa gue pengen tetep pakai hakama, akhirnya gue tetep pakai pakaian itu dan datang ke hall kuramae yang dipenuhi wisudawan yang meluber keluar. Suasana hujan sehingga kesempatan foto-foto ga gitu banyak.

Kalau mau didramatisir sebenernya itu adalah keadaan wisuda yang paling ga mau gue inget. Karena sesungguhnya gue udah membayangkan sejak dulu  bahwa gue harus ikut wisuda S2. Karena gue merasa S2 ini adalah sebuah proses pendidikan yang bener2 menguras mental gue.

Gue ingin memberikan kado diri sendiri dengan memberikan kesempatan seluruh jiwa raga gue duduk 30 menit, merasakan masa-masa terakhir menjadi mahasiswa Tokyo Tech. (trus gue nangis dong sambil nulis ini -___- )

Kalau ada yang merasa kalau duduk wisuda itu membosankan bahkan memilih untuk skip wisuda, percayalah ada seseorang diujung tsukuba yang sudah menunggu 2 tahun untuk momen itu. Ada orang yang begitu semangatnya menunggu momen wisuda itu. Jadi, gue pernah sekali agak kesel karena suami gue merasa tidak perlu ikut seremonial S3 nya, terus gue dengan spontan bilang “ Ga boleh gitu, ga boleh sombong coba bayangin orang yang pengen wisuda tapi ga bisa wisuda (dan berharap bisa tuker badan demi bisa ikut wisuda kek gue)” kwkwkw.

Mungkin itu juga yang membuat gue semangat untuk S3 lagi sekitar setahun lalu. Gue ingin wisuda dengan cara yang baik, gue ingin wisuda dengan bapak ibu gue disamping hehehe dan anak-anak gue. Makanya setahun kemarin ketika gue memutuskan untuk tidak S3, hal yang paling membuat gue baper adalah gue ga bisa merasakan momen wisuda lagi hihi.

Kalau boleh pilih satu hal yang paling menyenangkan selama S2, lo bakal milih apa?

Yang paling menyenangkan selama S2 adalah gue dapet teman yang bisa membuat stress gue ilang dengan makan-makan dan jalan-jalan bertema absurd. Misalnya, gue dan sohib gue Teh Dani, kami dengan random naik 18 kippu ke kanazawa dan nyobain segala jajanan.

Selain itu, tentu saja gue diberi Allah berkah dengan menikah di tengah proses S2, yang justru membuat akademik gue makin stabil dan jiwa makin tenang. Setelah nikah justru gue makin ngerti cara nyari paper, dan gue justru alhamdulillah bisa nulis paper. Karena alhamdulillah  gue dapet suami yang punya banyak fungsi, salah satu nya fungsi sebagai senpai riset hahahaha.

Selain itu, alhamdulillah Kyoko anak yang sangat mengerti keadaan emaknya, seperti layaknya setiap anak bagi emaknya.

Dia bukan tipe tipe yang bangun malam jadi gue bisa menyambi baca paper di malam hari, selain itu dia tipe anak yang tahan diajak bepergian, jadi kalau harus ikut ke lapangan sebentar untuk riset, dia masih oke2 saja ga nangis2 heboh.

Apa sih pelajaran riset paling berharga selama lo S2 ini? Lo punya kesan pesan khusus ga?

#Turunkan ekspektasi

Untuk kalian yang pernah exchange di Jepang, lalu merasa bahwa Jepang adalah tanah yang paling cocok untuk kalian S2 karena didasarkan pada pengalaman masa lalu ==  Maka kalian harus benar-benar memikirkan masak2 karena kesenangan itu hanyalah fatamorgana kwkwkwkwkwk

Berdasarkan hasil nanya random kepada teman2 yang dulu pernah exchange ke Jepang dan melanjutkan S2 ke jepang, mereka merasakan shock perubahan suasana antar kedua masa itu hahaha. Karena memang kalau sedang exchange, kita bukan sedang menjadi mahasiswa beneran kan, karena load akademik nya ga seperti mahasiswa biasa 😃

Jadi, kalau memang mau melanjutkan S2 ke Jepang lagi, ya memang karena suka dengan ilmu dan sudah cocok dengan Sensei saat exchange dahulu, atau sudah melakukan studi dalam tentang kampus dan programnya ya 😉

#Kalau sudah tidak tahan, bilang!

Ketika gue cerita bahwa gue punya masalah dengan sensei gue kepada sekelompok grup, dan gue bilang masalah ini berakibat bahwa gue ga dikasih surat rekomendasi, maka seorang senpai berkata: “Makanya ini pelajaran bahwa kita harus baik sama orang, karena siapa tau suatu hari kita butuh bantuan mereka”.

Gue merasa ada yang mengganjal sama omongan ini, tapi gue bingung apa yang aneh, sampai akhirnya gue menemukan sebuah rumusan: “Baik ke semua orang itu keharusan, abis baik lupain aja. Berbuat baik bukan karena emang punya butuh”.

Menurut gue kalau dihubungkan dengan konteks hubungan ke sensei adalah: Kita harus baik kepada Sensei kita karena Allah SWT menyuruh kita seperti itu, jika kita salah, maka kita harus mengakui nya, ga usah ngeles, iya-in aja kalau memang kita yang salah.

Tapi, kalau itu bukan kesalahan kita, dan kita dipermalukan di depan umum sampai berkali-kali. Sekali lagi, dipermalukan tetapi itu bukan kesalahan kita dan itu dilakukan di depan umum, seperti misal:

 “Saya yakin dita san ga ngerti, karena yang ngerti hal ini cuman orang Jepang, ya kan”, Ketika sensei gue salah ngasih informasi ke gue, yang orang administrasi aja ngerasa ada miskom antara pembimbing dan murid.

“Saya kasih tau sekali lagi, setelah ini jangan pernah buat trouble lagi kalau mau lulus”. Padahal lo ga ngelakuin hal-hal ekstrim yang membuat kedutaan jepang ingin mengeluarkan lo dr teritori mereka.

Menurut gue, sah saja kalau lo mencoba menjelaskan dan menjawab “tuduhan” itu di depan umum dengan bahasa yang baik dan tidak dengan nada tinggi. Seenggaknya agar orang-orang paham bahwa kita ga seperti itu, apalagi kalau kita satu-satunya mahasiswa asing disana. Gue takut mereka punya potret jelek tentang orang Indonesia kalau gue ga berani menjelaskan posisis gue saat itu

Alhamdulillah selama berada di bawah tuntunan sensei gue, gue balajr menjawab tuduhan di depan umum dengan nada suara flat ehheehhehe

 #Pilih program internasional yang bagus

Salah satu faktor ketidaknyamanannya mahasiswa asing (gue dan temen mesir gue adalah mahasiswa percobaan untuk program Internasional perdana dari graduate school kami) adalah karena sistem kurikulum yang belum terstruktur dan membuat bingung sensei (professor) dan muridnya.

Terkadang ada ketidaksinkronan informasi antara urutan courses yang harus diambil oleh murid sebagai syarat kelulusan. Bahkan Sensei gue pun bingung courses apa yang harus gue ambil untuk lulus, sehingga untuk hal ini biasanya gue konsultasi langsung ke kepala program (karena sensei gue meminta demikian).

Sampai di kepala program, beliau bilang bahwa itu hak sensei untuk menjelaskan. (lalu gue bingung karena terombang ambing)

Sehingga, menurut gue sih lebih baik pilih program internasional yang memang secara kurikulum sudah terlihat jelas dengan course yang disajikan memang nyambung dengan jurusannya.

Pilih jurusan yang memang khas nya dari universitas tersebut, ga apa kalau memang bukan top jurusan dari universitas tersebut, tapi jangan terlalu abstrak kayak gue. misalnya ambil ilmu nyerempet antropologi di kampus yang punya begron kuat teknik dan sains.

#Ga ada perubahan positif tanpa KAGET di awal

 Kalau kalian merasa kehidupan S2 kalian ga banget dan penuh dengan noda kegagalan disana sini, percayalah banyak banget sebenernya efek positif dari hal yang menurut kita ga banget dikenang tersebut.

 Kalau dipikir-pikir, kalau gue ga dipaksa dengan cara seperti ini sama sensei gue, gue ga akan bisa ngerti cara baca paper, cara membuat paper yang baik dan bagaimana membuat urutan thesis ilmu sosial yang bisa dimengerti.

Walaupun cara memaksanya cukup kejam menurut gue, tapi ini mampu membuat kita menaikkan kemampuan baca kanji. Cukup lumayan sih, seenggaknya gue bisa membaca hasil translate indonesia-jepang dari paper gue sendiri hahaha.

Alhamdulillah ya Allah T,T

 

#Kalau sudah terlanjur tercebur, nikmati basah-basahannya aja!

Ada seorang senior yang bilang kalau misalnya “Ga ada dit di Jepang ini yang ga ngerasa salah ambil Sensei”, yang bisa diartikan dengan: yang punya “penderitaan” ini ga cuman elo aja hahahaha. Jadi, berhenti mengeluh dan ya udah nikmatin aja basah-basahannya. Lagipula ga ada yang memaksa kita untuk S2 atau S3 kan? daripada mengeluh tentag riset sendiri memang lebih baik ya jalanin aja. Apalagi, untuk kasus gue, ada kontribusi kesalahan gue disitu yang ga dengan baik-baik mencari informasi di awal, jadi ya harus berjuang sampai lulus. Insya Allah banyak banget hikmah dan pelajaran yang bisa diambil 🙂

Dit, setelah ini gue harap lo udah ga kesel lagi ya dengan pengalaman S2 lo, dan semoga lo bisa merealisasikan hal-hal yang ingin lo capai yang lo tulis juga di tesis lo 😉

Tengs! saat ini gue sedang menuju impian gue untuk merealisasikan apa yang gue tulis di tesis. Jalan ini jelas ga mulus, tapi tolong doakan gue ya! wkkw.Insya Allah, gue udah melupakan hal-hal kelam selama S2 lalu 😀

Oiya, untuk siapapun yang membaca ini, semoga ini bisa memberikan sedikit banyak informasi tentang kuliah di Jepang. Ingat, ini hanya cerita pencilan dari mayoritas kuliah di Jepang yang menyenangkan 😀

 

15
 *Jaman2 baru masuk Tokyo Tech hahaha

Bersuamikan PhD “biasa”

Bulan Mei tanggal 1 kemarin ini adalah hari pertama Ayah Kyoko mengawali hari sbg mahasiswa postdoc. Setelah 5,5 tahun menjalani hari sebagai anggota Nobuhara Lab, sekarang Ayah Kyoko menjadi paling tua di Ukita Lab.

Ayah Kyoko sendiri tdk pernah terfikirkan bahwa perjalanannya akan sejauh ini. Lebih jauh dari perjalanan hijrah ke UI dari Palembang saat 2005 silam. Ayah Kyoko srng menganggap dirinya adlh orang yg biasa, kadang malah teramat biasa. Sebagai kawan hidup 24 jam, Gw pun ikut terhanyut ke dalam cara “orang biasa” ini menghadapi kehidupan S3 nya yg “biasa”.

Ayah Kyoko menghadapi conference dgn cara yg biasa. Gw nampaknya jarang melihat beliau kurang tidur menuju hari presentasi, bahkan terkadang gemas ketika mendengar beliau berkata “Waduh, mas belum selesai nih padahal besok harus dikumpul”. Tp anehnya, Ayah Kyoko pernah mendapatkan Best Paper dgn proses pengerjaan yg terlihat “sederhana”. Sederhana di mata yang ga ngerti keilmuan doi sama sekali.

Gw kaget kok bisa ya seperti itu, tp Gw yakin Ayah Kyoko lebih kaget lagi.

Ayah Kyoko mengakhiri studinya di Jepang dgn hal yg amat sangat Gw inginkan: berfoto senyum bahagia bersama Sensei dan mendapatkan penghargaan salah satu mahasiswa berprestasi jurusan.

Sesungguhnya, Gw sangat penasaran dgn apa yg terjadi. Kenapa perjalanan studi beliau jauh beda dgn pengalaman S2 Gw, yg kalo dijadiin trilogi nya Fearstreet mngkn bisa best seller. Setelah gue renungi dalam-dalam, sedalam kalau ibu2 catering lagi ngegodok rendang porsi 1000 orang, gue mendapatkan beberapa poin pelajaran:

Allah Menganugerahi suami Gw, sensei yg mempunyai “metode” yg sesuai dengan suami gw. Beliau ogah di “supervisi” terlalu detil dan suka diberi ruang kebebasan. Maka, Sensei nya pun memberikan yg dibutuhkan.

Ayah Kyoko ternyata suka diam-diam begadang tp membiarkan “begadang” nya cukup dia yg rasakan. Beda dgn Gw, yg habis begadang agak lebay dan seenggaknya membiarkan salah satu lapak sosmed tau. Terkadang Ayah Kyoko ngomong juga sih kalau misalnya tiba-tiba gue minta tolong beliau mencuci sesuatu, mungkin karena terlalu ngantuk. sori yah hihi

Ayah Kyoko mngkn mengerjakan suatu tugas dgn waktu yg tdk lama, tp ketika fokus maka tidak ada yg bisa mengganggunya. Mngkn kecuali footy.room, beda dgn Gw yg jumlah New Tab bertambah dengan cepat seiring makin lama pengerjaan tugas. Ini serius.

Ayah Kyoko bukannya tidak pernah gagal atau tidak pernah mengalami hal-hal yang tidak mengenakkan selama S3, namun Ayah Kyoko nampaknya lebih suka berkata bahwa apa yang dia hadapi tidak apa-apa dibandingkan orang lain. Padahal, kalau termasuk manusia versi “baper” kayak gue misal, bisa aja kita selalu punya alasan untuk terlihat menyedihkan kali yah.

Ayah Kyoko, selamat menikmati masa post-doctoral sebelum kita balik ke Indonesia insya Allah untuk bertemu dengan “perang” yang sebenernya. Insya Allah akan banyak hal yang bisa kita lakukan di Jepang sebelum pulang , aamiin!

Ayah1Ayah2Ayah3