Tontonan saat liburan musim panas: 全国高等学校野球選手権大会 Kompetisi Baseball Bocah SMA Se-Jepang

Karena TV yang kita punya itu harus di utilisasi sempurna, dipenuhi hak nya sebagai TV yaitu untuk di tonton, maka jadilah selama musim panas ini (ga selama musim panas juga sih, cuman dimulai dr beberapa minggu akhir Agustus) gw habiskan dengan di depan TV sambil baca paper sambil menonton kompetisi baseball se Jepang. 

Emang pada dasarnya orang Jepang itu sporty kali ya jadi acara musim panas yang nge hits yang sampai di siarin khusus di NHK itu bukannya acara jalan-jalan atau acara potong semangka, tapi justru kompetisi baseball yang nge edukasi kita bahwa Anak SMA ganteng putih tinggi itu didominasi oleh daerah Hokkaido dan anak SMA coklat cakep itu didominasi Okinawa, dan yang aura dingin nya nancep itu tetep dipunyai anak SMA Tokyo (cukup! cukup jangan terus mendiskreditkan anak2 Tokyo) hahhaha.

Gw banyak belajar sih dari kompetisi ini, salah banyaknya adalah:

1. Acara ini menurut gw bisa ngebangkitin semangat kedaerahan sih, karena si bocah2 SMA ini kan mewakili daerahnya,jadi penonton pun merasa punya kepentingan membela tim. Gue? nah, kebetulan gw sekarang tinggal di daerah Ibaraki dan mantan orang yang tinggal di Kanazawa (Ishikawa-ken), gw jadi punya kepentingan untuk membela tim-tim yang berasal dari daerah tersebut. Ya biar seru aja. Walaupun mungkin si pemain2 itu ga tau kalau selama ini gw bela. hiks.

Nah, di acara lomba itu, dibacain juga tuh pesan-pesan dari orang-orang yang nonton. Waktu itu pernah dibacain pesan dari Mbak-mbak yang udah lama ga pulang, trus dia bilang dengan menonton acara baseball SMA ini, dia senang banget karena bisa melihat tim SMA dari daerahnya, jadi bisa mengobati kangen sama daerah nya. 

Gw mikir yah, kalau misalnya di Indonesia ada kompetisi kasti atau petak umpet, apapun yang dibuat nasional, dan disiarin semua TV mungkin akan seru kali yah, ngeliat talenta kelas A yang bertebaran dari ujung ke ujung kan lumayan buat pemetaan ASEAN Games.

2. Tertib penontonnya

Ini gw aja yang norak baru tau, tapi yang jelas gw seneng ngedengerin si penontonnya yang rapih dan aman dan terkendali dan malu malu kalau kesorot TV. Kita ga akan pusing tuh dengerin suara-suara berisik dari semua penjuru, siapa teriak ke siapa, karena setiap penontonya punya waktu tersendiri buat teriak. Yang boleh teriak ngasih dukungan hanya bagian supporter tim yang saat itu main. Maksudnya yang saat itu tim nya megang kendali pukul. (duh, bahasa gw ga sporty banget)

Bahkan ibu-ibu dan bapak-bapak yang ngedukung anaknya pun tertib, ga heboh2. Jadi kita seneng tuh ngedengerin pendukungnya tertib banget ngedukung tim nya, meskipun tim nya udah mau kalah, mereka tetap nyemangatin, meskipun semua muka mereka nahan nangis. Beneran, ada yang nyemangatin sambil nangis..

Ah masa SMA…

(apa sih)

Penonton Rapih (diambil dari web komabagakuen)

3. Semangat bertanding

Pitcher Semangat (Diambil dari fotomoment.exblog.jp)

Hari ini contohnya, udah game ke 9 (sesi game terakhir), Tim SMA Aomori ketinggalan 2:7 dari Tim Fukui. Nah, padahal yah untuk ngejar skor 5 di game terakhir itu kan rada-rada punuk merindukan bulan, tapi Tim Aomori bener-bener main seolah-olah `ini game terakhir kita`. Semangatnya ga putus men! si bapak pelatihnya dan temen-temen yang duduk di bangku pemain pun tetap nyemangatin, ga keliatan nyerah bilang `Sob, pulang kampung aja yuk`. 

Walaupun mereka terakhirnya kalah, yang jelas lo tetep ngeliat mental pemenang di mereka. 

 

4. Nangis, berlebihan, tapi ga anarkis

Nangis. mewek. semua tim yang belum menang ekspresi muka nya sama. Dan gw ga menyalahkan mereka. Nangis sebentar (sebentar loh ya) itu memang melegakan kok, dan muka merah mata berair rata diperlihatkan mulai dari pemain, pelatih sampai penonton.

Mereka yang kalah pun juga punya ritual, kayak semacam naro tanah lapangan baseball di dalam kantong kain gitu, entah dipakai sebagai jimat atau penyemangat. Nah nanti adegan si tim kalah ngambil tanah sambil nangis-nangis itu bakal di potret heboh sama si wartawan, si wartawan ampe ikut nunduk-nunduk sampe sejajar tanah untuk motret ekspresi sedih si anak-anak.

Berlebihan deh (si wartawan sih yang berlebihan banget sebenernya). 

Untuk poin ini, gw lebih seneng `tawakkal` nya orang Indonesia. `Ya udahlah, udah bisa ke sini aja udah Alhamdulillah`, `Udah lah, masih untung bisa main kesorot TV, ya kan?`, emang kadang-kadang mental semacam gini tuh perlu daripada sedih berlebihan. 

Di ambil dari Asahi.com

acara olahraga semacam gini emang ga akan pernah gw ketahuin deh kayaknya kalau ga punya TV, walaupun emang rada2 ngeluarin duit, tapi bener deh punya TV di Jepang ini membantu banget untuk belajar tentang jepang secara keseluruhan, mulai dari mengerti apa yang lagi nge trend sampai belajar baca kanji. 

Pertandingan baseball ini kayaknya ga cuman satu-satunya acara olahraga yang ditanyain di TV besar, kalau ga salah lomba renang juga, tapi karena kebetulan renang itu kan pakaiannya terbuka, dan suami gw risih banget, jadilah mari kita menonton baseball bersama.

Masih nonton bapak perempat finalnya nih, kalau udah ada pemenangnya, nanti gw update deh <3 hihi

Selamat Natsu Yasumi, beli TV gih!

 

Bantuan terkecil

image

Mungkin saya dan kamu suka kesal melihat berita mengenai petani yang dibayar hasil panennya secara enggak pantas sma perusahaan besar . Trus mungkin saya dan kamu berfikir bagaimana caranya membantu petani tersebut dari jauh,menunjukkan empati kita dr jauh.
Membeli barang fair trade adalah salah satu yg saya lakukan untuk mengharga i para petani dan mereka yang berusaha berlaku adil. Kalau cara kamu? :)

頑張ろう東日本!

wpid-fotor_139350149123363.jpg
foto ini diambil di dekat sekolah yang terkena hempasan tsunami di daerah yamamoto 山元、kalau tidak salah nama SD tersebut adalah Nakahama. Lokasinya sekitar 55 km dari fukushima.

untaian kertas kuning yang diikat ke pohon itu adalah untaian berisi pesan dr berbagai pengunjung yang datang ke sekolah tersebut kepada anak anak dan masyarakat di yamamoto untuk terus berjuang meskipun tsunami pernah menghempaskan tanah hidup mereka.

Ganbaro Higashi Nihon!
saya ga tau bisa membantu kalian dengan cara apa membantu menyebarkan semangat bangkit kalian adalah hal terkecil yang bisa saya lakukan.

Btw, kalau kalian mau berkunjung ke sekolah itu bisa lho, karena sekolah itu dibiarkan seperti aslinya. Tidak atau belum di rombak.

Mungkin untuk mengenang perjuangan anak-anak SD Nakahama saat  bertahan hidup di tengah gempuran tsunami.

Tiba tiba kepikiran

image

Ada satu hal yang nonjok dr Jepang adalah usaha mereka dalam melestarikan budaya tradisional sejak dini.
Gambar di atas adalah tarian tradisional jepang yang ditampilkan untuk menyambut kedatangan anak-anak Tokodai yg datang ke Kota Kakuda untuk merasakan hidup di daerah pedalaman.yah,yang dimana tidak terlalu pedalaman kalau dibandingkan dengan indonesia.
Tarian tradisional tersebut di iringi oleh dentuman asik gendang jepang yang disebut taiko.
Nah,anak yang menabuh gendang taiko ternyata itu sudah berlatih taiko sejak umur 3 sd sampai dengan sekarang tingkat 1 kuliah.
Gokil ga sih sob? *sok akrab
Ketika dulu saya melakukan pertukaran pelajar ke kanazawa pun,saya akrab melihat anak-anak belajar alat musik tradisional sejak kecil. Mungkin diajarin dari anak tersebut bisa jalan kali ye.
Terlepas dr tradisional atau modern,kabar burung jepang mengatakan (iyah ini kabar nya dr burung jepang bukan indonesia.krik) kalau misalnya anak yang lulus sd di Jepang itu ga mungkin ga bisa nguasain 1 alat musik.
Yah mirip2 lah ya sama anak Indonesia yang bisa main suling.

Saya jadi kepikiran deh nanti kalau punya anak ingin sedini mungkin didekatkan dengan alat musik dan tarian tradisional. Anak sholeh dan sholehah yang bisa bermain alat musik tradisional. Bakal cool ga sih?

Semoga niat saya ini dibarengi dengan fasilitas belajar yang menunjang,semoga memang kelas belajar gamelan,kelas belajar suling bambu memang ada.aamiin.

image

Menemukan toko ini di sekitar Shibuya kemarin. Entah kenapa begitu melihat bagian Shibuya ini,saya merasa makin dekat dengan Shibuya.
Merasa akhirnya,ah saya akhirnya melihat sisi mu yang lain wahai Shibuya. Sisi yang jauh dari kesan glamor.

image

Mnemukan cafe ini di shibuya kemarin. Lagi,saya merasa makin dekat dengan shibuya. Ternyata banyak kafe yang terselip2 di antara megahnya 109,OIOI,Tobu Plaza,dan gedung bertingkat lain.

image

image

image

Melihat Graffiti ini di Shibuya kemarin. Lagi saya makin merasa dekat dengan Shibuya dan orang Jepang. Saya akhirnya menganggap mereka setara dengan manusia lainnya.
Sama sama ada perasaan ingin mlanggar peraturan, sama sama ingin jahil.

image

image

Melihat bapak ini kemarin di Shibuya. Sekali lagi,saya merasa lebih dekat dengan orang Jepang. Saya merasa kita sama. Sama sama harus berjuang keras untuk hidup. Meskipun sepertinya tidak ada yang mendengarkan promosi bapak tersebut, dia tetap semangat tinggi teriak.

image

Melihat kumpulan sepeda terparkir di bawah jembatan layang, kemarin di Shibuya. Berbeda dengan foto foto sebelumnya, ketika melihat ini saya merasa lebih tidak mengenal Jepang.
Kenapa mereka mau saja parkir sepeda di tempat yang ‘gelap’ seperti shibuya? Kenapa mereka tetap saja rapi bersepeda padahal disana tidak ada polisi?
Ah. Jepang ternyata belum sama seperti saya. Jepang ya tetap Jepang.
Se ‘freak’ apapun sisi shibuya bisa terungkap,tetap Jepang itu negara yang aman dan rapih.

Foto foto di atas ini diambil acak sekali selama satu jam. Pukul 13.20 sampai 14.20 kemarin sembari menunggu prtujunkan shamisen di hotel dekat Shibuya.

Berfikir lama apakah lebih baik berteduh di kafe ataukah lbih baik berjalan jalan di sekitar. Dan nampaknya berjalan jalan di sekitar itu pilihan yang cukup arif.

Siapa sangka dalam 1 jam saya bisa melihat jepang dari sisi lain?

image

Perkenalkan. Saya bunga kamar Dita edisi Februari. Yoroshiku,Dita rawat saya dengan baik ya :)

Ah kamu musim gugur

Bahkan tempat alat2 listrik yang seperti ini pun bisa terlihat cantik :”)

フォロー

新しい投稿をメールで受信しましょう。

現在36人フォロワーがいます。